Cetak

Berjihad menentang kelemahan sendiri

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

KETIKA membicarakan tajuk jihad dalam ruangan ini minggu lalu, saya telah tegaskan bahawa pengertian jihad itu haruslah difahami dengan sebaik-baiknya oleh orang Islam agar pelaksanaan jihad itu tidak disalahertikan.
Satu perkara yang jelas, jihad dalam pengertian berperang sabil tidak timbul sama sekali dalam masyarakat sesama Islam. Sebab itulah golongan Islam yang mendakwa bahawa mereka melancarkan serangan ke atas saudara seagama mereka atas nama jihad, tidak dapat diterima sama sekali.

Ini kerana dalam masyarakat Islam pada ketika ini terdapat golongan Islam yang mempunyai pandangan yang berbeza sesama mereka, sama ada dalam fahaman politik, mazhab atau kepercayaan tertentu, telah menyerang sesama sendiri atau bersedia dengan lembing dan parang untuk berbunuh-bunuhan sesama mereka atas nama jihad.

Hal ini terang-terang berlawanan dengan konsep asal jihad dalam bentuk perang sabil yang dilancarkan kerana mempertahankan kesucian agama dengan mempunyai sebab-sebab yang dibenarkan agama, bukan kerana sebab-sebab kabilah, etnik atau kefahaman politik sempit.

Di dalam al-Quran pun seperti yang telah saya perturunkan petikannya di dalam tulisan yang lalu, Allah s.w.t memberi izin kepada orang Islam untuk berperang setelah mereka dianiayai dengan kejamnya oleh musuh-musuh mereka, iaitu dengan merampas rumah tangga dan harta benda mereka, dan seterusnya mengusir mereka dari tanah watan tercinta, serta mengancam nyawa dan maruah mereka.

Maka tindakan berperang oleh orang-orang Islam ketika berada dalam keadaan yang amat kritikal dan terdesak itu merupakan tindakan untuk mempertahankan diri dan harta benda mereka, serta mempertahankan maruah agama dan umatnya daripada pencerobohan musuh yang terang-terang memusuhi mereka semata-mata kerana mereka beriman kepada Allah s.w.t.

Oleh itu tidak timbul sama sekali isu perang jihad sesama Islam, kerana kedua-dua belah pihak adalah terdiri dari golongan yang beriman kepada Allah s.w.t dan sama-sama mengakui Tuhan Yang Maha Esa serta menunaikan ibadah dan tanggungjawab yang sama kepada agama yang satu.

Bagaimanapun tumpuan umat Islam sekarang yang mendesak ialah berjihad menentang kelemahan dan kemunduran diri sendiri.

Kelemahan dalam bidang akidah, ilmu pengetahuan, keupayaan kebendaan dan kedaulatan dalam gelanggang antarabangsa merupakan beberapa bidang kehidupan yang perlu diberikan perhatian untuk diperangi dan diperbaiki.

Kelemahan ini sekiranya dibiarkan berterusan maka ia akan menjejaskan maruah dan keagungan agama Islam itu sendiri.

Kekuatan akidah dan ilmu pengetahuan haruslah diatasi agar umat menjadi kuat dan terkemuka. Kekuatan ekonomi dan teknologi merupakan kekuatan asas untuk mempertingkatkan kedudukan umat Islam dalam memperjuangkan kedaulatannya di dunia moden pada hari ini.

Di samping itu kekuatan tersebut juga merupakan syarat penting untuk umat Islam mengembalikan maruah dan kehormatan dirinya yang selama ini sering dicabul dan diperkecil-kecilkan oleh masyarakat antarabangsa.�

Amaran Allah s.w.t kepada orang-orang Islam bahawa mereka dimusuhi kerana mereka beriman kepada-Nya memang berlaku pada ketika ini, iaitu dimanifestasikan oleh permusuhan yang timbul di kalangan masyarakat apabila orang-orang Islam akan diperangi dan dijadikan sebagai sasaran permusuhan dalam berbagai-bagai bentuk kekerasan secara langsung atau tidak langsung.

Penganiayaan yang berlaku kepada penganut Islam yang diperangi, dibunuh, dirampas harta benda dan rumah tangga mereka dapat kita saksikan secara terang di dunia hari ini.

Umat Islam yang dirampas negara dan kekayaan mereka dengan secara paksaan itu pula nampaknya tidak mempunyai hak untuk mendapatkan kembali negara dan kedaulatan mereka, malah perjuangan mereka untuk mendapatkan hak mereka itu akan dianggap sebagai perbuatan jenayah dan keganasan yang seharusnya dimusuhi oleh seluruh dunia.

Hal ini merupakan satu kelalaian daripada umat Islam sendiri, kerana Allah s.w.t telah pun mengingatkan mereka bahawa apabila terjadi permusuhan terhadap orang Islam yang mengaku bahawa mereka beriman kepada Allah, maka satu permusuhan lain akan berlaku, iaitu tindakan merampas rumah tangga dan harta benda mereka serta mengusir mereka dari tanah air mereka sendiri.

Di dalam surah al-Mumtahanah, ayat 8 dan 9 juga Allah s.w.t mengingatkan kita tentang perkara ini, iaitu dalam firman-Nya yang bermaksud :

"Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu kerana agama, dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil."

Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangi kamu kerana agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barang siapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.''

Kandungan ayat ini juga menjelaskan tentang permusuhan terhadap umat Islam yang sering berlaku dalam bentuk memusuhi akidah dan merampas hak orang Islam yang terdiri daripada harta benda dan negara mereka.

Maka orang yang bermusuh dengan umat Islam dalam bentuk itu tidaklah harus dijadikan rakan, apa lagi menjadi ketua dan pemimpin.

Mereka menentang agama dan akidah, dan menceroboh kehormatan dan hak serta maruah Islam. Maka mereka inilah yang harus ditentang, bukan menen-tang sesama seagama.

Cetak

Berhibur, Berhibur, Berhibur Sehingga ke Majlis Ilmu pun Mahu Terhibur

Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman. Posted in Utusan Malaysia

"Rakyat Malaysia suka berhibur. Semua rancangan hiburan akan ditonton walaupun ianya tidak menghiburkan." Inilah maklumbalas seorang teman bila penulis menyuarakan bahawa terbitkanlah apa sahaja rancangan hiburan di Malaysia ini, pasti akan ada yang meminatinya.

Mungkin ada benarnya pengamatan teman ini. Semua rancangan hiburan yang diterbit dan disiarkan di televisyen akan mendapat sambutan walaupun kadangkala kita tidak merasa terhibur dengannya.

Benar, naluri untuk berhibur itu adalah salah satu fitrah manusia. Saidina Ali ibn Abi Talib pernah berkata, "Sesungguhnya, hati itu boleh menjadi bosan seperti badan. Oleh itu, carilah kebijaksanaan demi kepentingan hati. Rehatkanlah hatimu sekadarnya, sebab hati itu, apabila tidak suka, boleh menjadi buta." Dalam kata-kata lain, hiburan adalah salah satu pengisian untuk tubuh badan kita yang juga memerlukan rehat. Namun, bila masyarakat juga mahu terhibur ketika menghadiri majlis ilmu, ia merisaukan penulis.

Dalam usaha IKIM memberikan kefahaman Islam, IKIM kerap menganjurkan seminar dan bengkel. Di penghujung majlis ilmu seperti itu, para peserta diminta menilai pengisian serta kemudahan seminar yang telah dihadiri dengan mengisi borang maklumbalas pelanggan. Penilaian ini akan menjadi panduan kepada IKIM untuk memperbaiki mutu seminar yang akan dianjurkan di masa yang akan datang.

Setelah melihat maklumbalas para peserta tahun demi tahun, antara maklumbalas yang akan ditulis pada hampir setiap seminar tanpa mengira khlayaknya ialah "Penceramah perlu menyelitkan unsur jenaka dalam ceramahnya". Kegagalan penceramah menyelitkan unsur jenaka ini seringkali juga dijadikan sebab mengapa peserta merasa mengantuk sepanjang seminar tersebut.

Permintaan terhadap penceramah yang boleh berjenaka ini tidak terhad di Dewan Besar IKIM sahaja. Kita juga dapat menonton aksi mereka di TV, di masjid serta mendengar jenaka tersebut di corong-corong radio kerana pemilik stesen TV dan radio serta penganjur ceramah dan seminar di seluruh negara terpaksa akur dengan permintaan khalayak yang suka kepada penceramah yang boleh berjenaka.

Secara tidak langsung, ini memberi cabaran yang hebat kepada semua penceramah dan ahli akademik yang ingin memberi ceramah atau membentangkan kertas kerja. Jika dulu, mereka hanya perlu menguasai bidang yang ingin diperkatakan serta mampu bercakap di khalayak ramai. Kini, mereka juga perlu ada kebolehan untuk berjenaka jika mahu memastikan khalayak tidak tertidur ketika mereka bercakap.

Sesungguhnya, penceramah yang memenuhi ciri-ciri di atas memang wujud. Kemampuan mereka berjenaka (berlawak?) memang tidak dapat dinafikan. Malah, ramai yang mengakui sesetengah penceramah itu mampu membuat mereka "tak kering gusi". Namun, apakah matlamat sebenar bila kita berceramah? Memastikan matlamat seminar tercapai atau membuat orang ketawa?

Penceramah yang tidak pandai berjenaka mungkin membosankan khalayaknya tetapi berapa pastikah kita bahawa penceramah yang pandai berjenaka ini dapat memastikan khalayak memahami apa yang diperkatakan serta menterjemahkan kefahaman itu kepada tindakan yang sewajarnya? Sedangkan Rasulullah s.a.w. sendiri pernah bersabda, yang bermaksud, "Siapa yang banyak ketawanya akan berkurangan kehebatannya, dan siapa yang suka bergurau, nanti dia akan dipermain-mainkan orang."

Ada yang merasakan bahawa unsur jenaka itu penting untuk mengelakkan bosan dan kantuk. Ini penulis setuju. Namun, seperti kata Saidina Ali tadi, "rehatkanlah hatimu sekadarnya..." Penulis ulangi, "...sekadarnya", bukan sepanjang masa. Tambah pula, apa yang lebih penting dalam menuntut ilmu ialah usaha yang bersungguh-sungguh (jihad). Untuk itu, ketika menghadiri majlis ilmu, niat kita perlu betul dan menjadi tanggungjawab kita untuk memastikan bahawa diri kita berada dalam keadaan yang bersiap siaga tahap tinggi untuk menerima ilmu tersebut sehingga ke akhirnya. Sama ada penceramah pandai berjenaka atau tidak, itu bukan masalahnya. Namanya juga "penceramah", bukan "pelawak".

Sebagai khalayak majlis ilmu, tanggungjawab kita ialah untuk mendapatkan ilmu dan mengamalkannya. Perbuatan menuntut ilmu ini amat digalakkan oleh agama Islam sehingga ia dijanjikan pahala yang besar di sisi Allah.

Namun, selain mendapatkan ilmu, khalayak juga bertanggungjawab untuk mengamalkan ilmu yang diterima itu. Ini juga adalah satu tanggungjawab yang besar kerana Allah memberi amaran kepada mereka yang tahu tentang sesuatu ilmu atau kebaikan tetapi tidak mengamalkannya. Oleh itu, berhentilah mengharap untuk berhibur di majlis ilmu. Kita ada pentas lain untuk tujuan itu.

1. Tajuk lain yang boleh saya cadangkan: "Majlis ilmu bukan pentas jenaka".

Cetak

Berhati-hati bincang kebebasan beragama

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

SAYA berharap bahawa keghairahan kita membicarakan isu hak asasi manusia pada masa-masa yang terakhir ini tidak mengundang kekeliruan yang serius tentang kebebasan beragama dalam masyarakat Islam.

Satu perkara yang harus difahami bahawa hak asasi dan kebebasan manusia dalam sebarang aspek kehidupannya sentiasa disertakan dengan peraturan dan undang-undang yang tertentu.

Kebebasan mutlak pada umumnya hampir tidak wujud di dalam masyarakat manusia yang bertamadun, dan hal inilah yang membezakan di antara masyarakat manusia dengan masyarakat makhluk yang lain.

Maka di dalam Islam kebebasan yang diberikan kepada manusia juga terikat dengan peraturan dan undang-undang yang tertentu, terutamanya yang berkaitan dengan akidah dan iman serta pemahaman konsep ketuhanan dan kenabian.

Soal akidah dan iman serta keesaan Tuhan Allah s.w.t dan kerasulan Nabi Muhammad s.a.w sebagai nabi yang terakhir tidak dapat dikompromi sama sekali. Penghayatan akidah dan keimanan inilah yang mengikat seorang Muslim untuk komited kepada penghayatan agamanya dari sudut akidah, syariah dan akhlaknya yang jelas dan terang.

Oleh itu isu kebebasan beragama di dalam masyarakat kita tidak seharusnya dijadikan gelanggang untuk membicarakan isu akidah dan prinsip syariah serta akhlaknya. Hal ini sebenarnya mengatasi sebarang deklarasi hak asasi manusia ciptaan manusia walau dari mana sekalipun ia dikeluarkan.

Saya menyebut perkara ini kerana tradisi kebebasan beragama di dalam masyarakat dan negara kita sepanjang yang saya ingat tidak pernah dibicarakan dalam gaya dan bentuk pembicaraan yang diketengahkan pada masa ini.

Seingat saya amalan berbilang agama di dalam masyarakat negara kita telah menjadi satu budaya dan kefahaman masyarakat berbilang kaum yang amat mantap dan saling dimengerti oleh semua orang.

Telah menjadi amalan di dalam masyarakat kita umpamanya bahawa setiap orang bukan Islam yang akan berkahwin dengan orang Islam maka ia mestilah memeluk agama Islam.

Tidak terdapat amalan di dalam masyarakat kita bahawa satu keluarga yang terdiri dari suami isteri dan anak-anak menganuti kepelbagaian agama jika salah seorang suami atau isteri itu beragama Islam. Hal ini perlu wujud kerana peraturan dan undang-undang Islam amat ketat mengawal pembangunan keluarga dari sudut menentukan waris untuk menerima harta pusaka, wali untuk menikahkan anak perempuannya dan beberapa perkara lain yang mungkin menimbulkan kekeliruan seperti hukum
berkahwin di antara anggota keluarga umpamanya.

Saya dapati bahawa hal ini sudah lama difahami oleh masyarakat Islam dan bukan Islam di negara kita dan telah lama pula diamalkan dengan penuh bertolak ansur di antara semua kaum.

Oleh itu saya tidak fikir hal ini seharusnya dijadikan bahan polemik atas sebarang hujah sekali pun pada masa ini kerana hukum agama dalam hal ini adalah jelas.

Satu perkara lain yang perlu disedari oleh para ibu bapa dan para pendidik Islam ialah isu kebebasan beragama ini haruslah difahami dengan sebaik-baiknya oleh anak-anak Islam supaya mereka juga tidak akan terkeliru dengan berbagai macam deklarasi dan konsep kebebasan manusia ini.

Dari segi nilai-nilai sosial, adab pertuturan, hormat menghormati dan bertolak ansur secara umum atas dasar kejiranan, kewarganegaraan malah kemanusiaan sejagat adalah dijamin di dalam Islam, malah manusia Muslim diperintahkan supayamenghormati nilai-nilai toleransi kemanusiaan dan sosial ini demi menjaga keharmonian sesama manusia.

Tetapi satu perkara yang harus difahami oleh para ibu bapa dan pendidik umumnya bahawa dalam soal akidah, Islam tidak memberikan sebarang ruang untuk bertolak ansur. Anak-anak kita harus faham pengertian yang diutarakan oleh al-Quran bahawa:

Sesungguhnya agama (yang diredhai) di sisi Allah hanyalah Islam. (Ali Imran, 19).

Barang siapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk dari kalangan orang-orang yang rugi. (Ali Imran, 85)

Ayat-ayat ini haruslah difahami oleh semua orang yang beriman kepada Islam sebagai kalam Allah s.w.t yang benar, dan ia menjadi akidah umat yang tidak mungkin diingkari sama sekali.

Kefahaman dan kebenaran hakikat ini seharusnya dimasukkan ke dalam hati sanubari anak-anak kita dengan bersungguh-sungguh supaya mereka memahami kenapa mereka menjadi orang Islam dan mengapa mereka tidak seharusnya meninggalkan agama anutan mereka itu.

Kefahaman ini amat penting supaya pemikiran mereka tidak diracuni dan dikelirukan dengan hujah tidak ada paksaan di dalam agama seperti yang sering dihujahkan oleh beberapa kalangan bagi melonggarkan pengertian beragama di kalangan orang Islam. Hal ini telah saya jelaskan juga di dalam tulisan saya di ruangan ini pada 12 Oktober 2000.

Kita harus berhati-hati ketika membicarakan isu hak asasi manusia dalam hubungan hak dan kebebasan beragama. Dalam konteks Islam, banyak perkara yang boleh dibicarakan tentang hal ini, tetapi isu akidah dan keimanan haruslah diperkatakan dengan lebih berhati-hati kerana soal akidah adalah merupakan soal prinsip dan kepercayaan orang-orang Islam yang tidak harus dipertikai atau dipersoalkan.

Saya masih ingat ketika pendakwah, Ahmad Deedat berceramah di Kuala Lumpur satu ketika dulu dengan mempersoalkan ideologi dan kepercayaan agama Kristian, maka ceramah itu dianggap tidak sesuai dengan masyarakat kita, lalu ia dipendekkan dan tidak diteruskan.

Walaupun beliau dibenarkan berbuat demikian di negara-negara lain, tetapi dalam masyarakat negara kita yang penuh harmoni ini, maka ia dianggap tidak wajar kerana ia mempersoalkan akidah agama lain yang tidak seharusnya menjadi tajuk perdebatan umum.

Maka hal yang sama juga harus dilakukan terhadap agama Islam, iaitu perbincangan tentang agama seharusnya dibuat dengan lebih berhati-hati dan di dalam ruang-ruang tertentu di luar batas-batas akidah dan prinsip utama Islam, terutamanya rakyat negara ini telah sekian lama memahami kepekaan penduduknya yang terdiri dari berbagai-bagai kaum dan menganut berbagai-bagai agama, apa lagi dalam konteks Islam sebagai agama rasmi negara kita, tanpa menjejaskan kebebasan agama lain.

Saya ingin melihat keinginan untuk membicarakan isu kebebasan agama ini dapat dilakukan dalam batas-batasnya yang tertentu dan penuh dengan hikmah dan pengetahuan, jujur dan ikhlas demi keharmonian dan perdamaian masyarakat kita sendiri.

Cetak

Bercelarunya Nilai Kita

Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman. Posted in Utusan Malaysia

Setelah beberapa kali menonton ‘promo' sebuah rancangan realiti TV, penulis berkesempatan menonton rancangan itu ketika episod keduanya disiarkan.Program realiti ini bertujuan untuk mengubah cara berpakaian dan berdandan pesertanya - Si X - yang dirujuk kepada program tersebut oleh mereka yang rapat denganSi X.Misalnya, seorang rakan akan meminta krew penerbitan ini untuk mengubah cara berpakaian dan berdandan sahabat baiknya (peserta) yang dilihat tidak pandai bergaya.



Krew penerbitan tadi, tanpa apa-apa temujanji, akan menemui peserta itu dan melakukan keajaiban mereka untuk menukar peserta yang tidak pandai berdandan itu menjadi seorang yang rupawan.Sebagai seorang wanita, penulis agak tertarik dengan konsep ini.



Setelah sepuluh minit menontonnya, penulis terasa untuk menukar ke saluran lain kerana terganggu dengan kecelaruan nilai dalam rancangan ini.Namun, sebagai pemerhati masyarakat, penulis meneruskannya kerana mahu melihat sejauhmana kelam-kabutnya nilai yang ditonjolkan dalam rancangan ini.



Kecelaruan nilai yang pertama merujuk kepada nilai dalam hubungan suami-isteri kerana kebetulan pada episod kali ini seorang suami telah meminta krew penerbitan mengubah cara isterinya berpakaian dan berdandan.Menurut suami tersebut, isterinya langsung tidak pandai bergaya.



Bukankah agama Islam mengajar kita bahawa hubungan suami-isteri itu merupakan satu hubungan yang intim dan segala kelemahan dan keburukannya perlu dirahsiakan dari dunia luar?Bukankah Islam secara simboliknya menyebutkan bahawa suami dan isteri merupakan pakaian bagi satu sama lain yang bukan sahaja merujuk kepada fungsi seksual antara keduanya tetapi juga bermaksud saling melindungi keaiban diri pasangan?Bagaimanakah seorang suami yang sepatutnya melindungi keaiban isterinya, kini "menelanjangkan" isterinya di khayalak ramai dengan mengatakan isterinya tidak pandai bergaya dan memerlukan bantuan untuk kelihatan cantik?Tidak bolehkah si suami secara peribadi mengingatkan si isteri tentang hal ini tanpa diketahui oleh hampir satu Malaysia?



Tambah pula, si suami maklum bahawa isteri enggan berhias kerana tidak mahu membazir.Sebaliknya, si isteri mahu mengutamakan perkara lain yang lebih penting seperti tuisyen anak-anak.Jadi, mengapa sikap mulia isteri ini tidak dihargai sebaliknya sanggup menjadikan isterinya sebagai peserta kepada program realiti TV itu?Memang benar, kecantikan adalah salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memilih isteri.Namun, Rasulullah s.a.w berpesan, jika kita pilih yang beragama, nescaya kita tidak akan kecewa.



Kecelaruan nilai yang kedua merujuk kepada sikap perunding kecantikan dalam rancangan tersebut.Fungsi mereka ialah untuk untuk menunjuk ajar pelanggannya tentang cara berpakaian dan berdandan yang baik.Namun, sikap mereka yang masuk ke bilik pelanggan, melihat koleksi pakaian dan alat solek pelanggan dan kemudiannya menggelakkan pelanggan tersebut, bagi penulis adalah sesuatu yang tidak wajar.Bukan sahaja mereka telah menceroboh ruang peribadi pelanggan, mentertawakannya, malah berkongsi perkara itu dengan semua penonton.



Peserta menjadi pelanggan mereka kerana ia tiada kemahiran untuk berdandan.Maka, tidak bolehkah tunjuk ajar dan nasihat itu diberi dengan cara beradab, penuh hormat dan berhikmah?Walaupun khidmat itu diberi secara percuma dan pakaian serta alat solek yang dikenakan pada pelanggan itu ditaja, tetapi itu tidak sepatutnya dijadikan lesen untuk memalukan pelanggan.Sebagai orang Islam, kita maklum bahawa sesiapa yang memelihara keaiban orang lain, Allah akan memelihara keaiban mereka.Jadi, mengapa memilih untuk melakukan yang sebaliknya?



Kecelaruan nilai yang ketiga merujuk kepada konsep rancangan tersebut secara keseluruhannya.Tujuan asalnya memang baik iaitu untuk membantu para peserta kelihatan cantik dan secara tidak langsung mendidik ahli masyarakat untuk berdandan dengan bijak.Namun, perlaksanaannya biarlah baik juga.



Sebelum inipun, ada program seumpama ini dan ia dapat dilaksanakan secara sopan dan beretika tanpa menjatuhkan air muka mereka yang ‘dicantikkan'.Sememangnya, wujud kecenderungan di kalangan penerbit rancangan TV untuk meniru program dari Barat.Malangnya, peniruan tanpa penilaian buruk-baiknya serta tiadanya pertimbangan diberi kepada sensitiviti masyarakat setempat menjadikan program yang terhasil itu kelihatan janggal dan tidak boleh diterima.Adalah diharapkan agar dalam usaha untuk mendapatkan jumlah penonton yang tertinggi, para penerbit tidak melupakan nilai-nilai budaya Timur yang kita pegang, apatah lagi ajaran agama Islam yang sepatutnya menjadi sebahagian dari kehidupan kita.



Mungkin ada yang berpendapat bahawa terlau awal untuk penulis menilai program ini berdasarkan kepada satu episod yang ditonton.Secara jujur, penulis berharap bahawa episod yang penulis tonton itu tidak menggambarkan keseluruhan program tersebut yang mungkin mengandungi 13 episod.Jika tidak, ternyata bahawa wujud kecelaruan nilai yang serius dalam masyarakat kita dan rancangan ini hanya akan memburukkannya.



Cetak

Berbahaya jika terlalu berpolitik

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

BERPOLITIK tidaklah menjadi satu kesalahan dalam mempromosi dan melaksanakan sesuatu idea atau gaga-san di dalam masyarakat kita. Kita perlu berpolitik dalam menyusun pentadbiran dan agenda sosial, ekonomi dan sebagainya.

Tetapi sebagai satu umat yang terlibat dan komited dengan adab, nilai dan etika keagamaan, maka kita juga harus membataskan diri kita supaya tidak terbawa-bawa dengan sesuatu yang boleh mengarahkan kita kepada sifat melampau, melebihi had dan melalaikan.

Sebagai satu umat yang mempunyai nilai akhlak dan kerohanian yang tertentu, kita sentiasa tertakluk kepada peraturan dan nilai-nilai moral kerohanian yang telah ditentukan oleh agama kita. Oleh itu, berpolitik pun haruslah mengikut etika dan adabnya juga.

Sebelum pilihan raya kita berpolitik, semasa pilihan raya kita berpolitik dan kini selepas pilihan raya pun kita berterusan berpolitik.

Politik kita pula ialah politik kepartian dan kelompok yang amat menjurus kepada kepentingan tertentu sama ada untuk individu atau parti ataupun beberapa kumpulan yang dikumpulkan menjadi rakan perjuangan bersama untuk menjatuhkan kumpulan atau individu yang lain.

Golongan yang amat terlibat dalam politiking ini pula nampaknya ialah orang-orang Melayu. Sebelum dan semasa pilihan raya orang Melayu merupakan golongan yang amat kuat berkempen dan melakukan gerak gempurnya untuk menjatuhkan orang Melayu sendiri atas nama politik sempit kepartian tanpa mengira kemusnahan dan kehancuran yang bakal dihadapi oleh orang Melayu sendiri pada jangka panjangnya.

Sebelum dan semasa pilihan raya orang Melayu berkempen dengan hebat untuk mendapatkan kuasa politik sehingga sanggup mengambil jalan kotor dan tidak beretika dengan hanya mempunyai satu matlamat, iaitu untuk memenangi pilihan raya bagi diri dan partinya. Semua perkara di sekelilingnya dijadikan isu politik, dan isu politik itu pula dihitamputihkan, bererti bahawa apa yang dibuatnya adalah semuanya baik dan bersih, dan apa yang dilakukan oleh orang lain adalah kotor dan hitam semata-mata. Hal ini terbukti dengan mengambil contoh pihak kerajaan dan pembangkang umpamanya.

Bagi pembangkang segala apa yang dilakukan oleh kerajaan adalah tidak betul semuanya, dan yang betulnya ialah apa yang mereka akan lakukan sekiranya mereka diberi kuasa. Dalam keghairahan mendapatkan kuasa politik ini juga kelihatan seolah-olah pakatan yang dilakukan dengan beberapa pihak, terutamanya dengan bukan Islam, amat tidak teliti dan tidak dihalusi akibatnya.

Politiking secara jangka pendek tanpa memandang jauh ke hadapan akan akibat buruk yang akan diterima oleh orang Islam dan orang Melayu adalah amat berbahaya dan mungkin menjadi ancaman kepada kewujudan bangsa dan maruah sendiri.

Politiking secara tidak amanah dan tidak ikhlas, termasuk dalam konteks menggunakan ajaran agama, petua dan sebagainya untuk mempengaruhi orang awam juga merupakan satu taktik yang terkeluar dari tatasusila dan ada berpolitik yang sebenarnya.

Hingga hari ini nampaknya politiking amat rancak di dalam masyarakat orang Melayu. Semua yang dilakukan nampaknya menggambarkan motif politik sebelah pihak, bukan untuk umum. Kalau diambil contoh pembangkang sekali lagi ternyata bahawa kerajaan yang berkuasa di Terengganu sekarang ini, belum pun mantap dan teguh kedudukannya, telah bermain politik kepartian yang amat tebal. Isu utama yang ditimbulkan adalah berupa tuduhan dan kenyataan umum tentang penyelewengan yang dikaitkan dengan kerajaan yang lalu. Tuduhan itu pula amat serius iaitu tentang amalan rasuah, kroni dan sebagainya yang dikatakan berlaku secara berleluasa dengan bertimbun-timbun fail dan buktinya.

Maka hal ini membangkitkan pula reaksi dari pihak kerajaan iaitu dalam bentuk cabar-mencabar supaya pihak yang menuduh mengeluarkan buktinya secara jelas dan membawanya ke tengah.

Semuanya ini berlaku melalui media, dan semuanya telah sampai kepada segala peringkat pembaca, termasuk kepada pihak-pihak yang sering mengintai-intai kesempatan untuk menangguk di air keroh, dan menunggu-nunggu peluang untuk menuang minyak ke atas api yang sedang marak, supaya orang-orang Melayu terus berkonfrontasi dan bertelagah sesama sendiri tanpa akhirnya.

Politiking melampau dan melulu sebenarnya amat merugikan masyarakat Melayu sendiri. Kalau semua isu dipolitikkan secara melulu, maka sebenarnya kita mendedahkan semua pembangunan bangsa Melayu di dalam bidang ekonomi, sosial, pendidikan, teknologi, perindustrian, multimedia dan politik sendiri kepada bahaya, seolah-olah apa yang dibangun dan dilakukan di dalam bidang-bidang itu adalah merupakan gambaran hitam putih bagi kerajaan dan pembangkang.

Ketika kerajaan membangunkan semuanya itu dengan mempunyai ciri-ciri yang sihat untuk bangsa dan negara, maka pembangkang akan melihatnya dengan kaca mata hitam, bahawa semuanya itu merugikan rakyat. Kedua-dua belah pihak akan bertegang leher tanpa mempunyai pandangan yang benar-benar objektif, maka akhirnya orang Melayu sendiri yang rugi.

Memang tidak ada sesiapa pun yang dapat menegah orang lain dari memasuki permainan yang dinamakan politik dan politiking. Tetapi seperti yang disebutkan di atas setiap orang dan semua pihak haruslah mempunyai daya penapis dan penelitian yang teliti untuk melihat yang sihat dan sakit, yang beradab dan biadab, yang beretika dan melampau.

Politiking melulu merosakkan masyarakat dan haruslah dijauhi dan hal ini bukan hanya berlaku di antara parti politik dengan parti politik yang lain, malah ia berlaku dalam sebuah parti seperti UMNO yang rancak dengan kempen pilihan peneraju parti ini dalam bulan Mei akan datang.BERPOLITIK tidaklah menjadi satu kesalahan dalam mempromosi dan melaksanakan sesuatu idea atau gaga-san di dalam masyarakat kita. Kita perlu berpolitik dalam menyusun pentadbiran dan agenda sosial, ekonomi dan sebagainya.

Tetapi sebagai satu umat yang terlibat dan komited dengan adab, nilai dan etika keagamaan, maka kita juga harus membataskan diri kita supaya tidak terbawa-bawa dengan sesuatu yang boleh mengarahkan kita kepada sifat melampau, melebihi had dan melalaikan.

Sebagai satu umat yang mempunyai nilai akhlak dan kerohanian yang tertentu, kita sentiasa tertakluk kepada peraturan dan nilai-nilai moral kerohanian yang telah ditentukan oleh agama kita. Oleh itu, berpolitik pun haruslah mengikut etika dan adabnya juga.

Sebelum pilihan raya kita berpolitik, semasa pilihan raya kita berpolitik dan kini selepas pilihan raya pun kita berterusan berpolitik.

Politik kita pula ialah politik kepartian dan kelompok yang amat menjurus kepada kepentingan tertentu sama ada untuk individu atau parti ataupun beberapa kumpulan yang dikumpulkan menjadi rakan perjuangan bersama untuk menjatuhkan kumpulan atau individu yang lain.

Golongan yang amat terlibat dalam politiking ini pula nampaknya ialah orang-orang Melayu. Sebelum dan semasa pilihan raya orang Melayu merupakan golongan yang amat kuat berkempen dan melakukan gerak gempurnya untuk menjatuhkan orang Melayu sendiri atas nama politik sempit kepartian tanpa mengira kemusnahan dan kehancuran yang bakal dihadapi oleh orang Melayu sendiri pada jangka panjangnya.

Sebelum dan semasa pilihan raya orang Melayu berkempen dengan hebat untuk mendapatkan kuasa politik sehingga sanggup mengambil jalan kotor dan tidak beretika dengan hanya mempunyai satu matlamat, iaitu untuk memenangi pilihan raya bagi diri dan partinya. Semua perkara di sekelilingnya dijadikan isu politik, dan isu politik itu pula dihitamputihkan, bererti bahawa apa yang dibuatnya adalah semuanya baik dan bersih, dan apa yang dilakukan oleh orang lain adalah kotor dan hitam semata-mata. Hal ini terbukti dengan mengambil contoh pihak kerajaan dan pembangkang umpamanya.

Bagi pembangkang segala apa yang dilakukan oleh kerajaan adalah tidak betul semuanya, dan yang betulnya ialah apa yang mereka akan lakukan sekiranya mereka diberi kuasa. Dalam keghairahan mendapatkan kuasa politik ini juga kelihatan seolah-olah pakatan yang dilakukan dengan beberapa pihak, terutamanya dengan bukan Islam, amat tidak teliti dan tidak dihalusi akibatnya.

Politiking secara jangka pendek tanpa memandang jauh ke hadapan akan akibat buruk yang akan diterima oleh orang Islam dan orang Melayu adalah amat berbahaya dan mungkin menjadi ancaman kepada kewujudan bangsa dan maruah sendiri.

Politiking secara tidak amanah dan tidak ikhlas, termasuk dalam konteks menggunakan ajaran agama, petua dan sebagainya untuk mempengaruhi orang awam juga merupakan satu taktik yang terkeluar dari tatasusila dan ada berpolitik yang sebenarnya.

Hingga hari ini nampaknya politiking amat rancak di dalam masyarakat orang Melayu. Semua yang dilakukan nampaknya menggambarkan motif politik sebelah pihak, bukan untuk umum. Kalau diambil contoh pembangkang sekali lagi ternyata bahawa kerajaan yang berkuasa di Terengganu sekarang ini, belum pun mantap dan teguh kedudukannya, telah bermain politik kepartian yang amat tebal. Isu utama yang ditimbulkan adalah berupa tuduhan dan kenyataan umum tentang penyelewengan yang dikaitkan dengan kerajaan yang lalu. Tuduhan itu pula amat serius iaitu tentang amalan rasuah, kroni dan sebagainya yang dikatakan berlaku secara berleluasa dengan bertimbun-timbun fail dan buktinya.

Maka hal ini membangkitkan pula reaksi dari pihak kerajaan iaitu dalam bentuk cabar-mencabar supaya pihak yang menuduh mengeluarkan buktinya secara jelas dan membawanya ke tengah.

Semuanya ini berlaku melalui media, dan semuanya telah sampai kepada segala peringkat pembaca, termasuk kepada pihak-pihak yang sering mengintai-intai kesempatan untuk menangguk di air keroh, dan menunggu-nunggu peluang untuk menuang minyak ke atas api yang sedang marak, supaya orang-orang Melayu terus berkonfrontasi dan bertelagah sesama sendiri tanpa akhirnya.

Politiking melampau dan melulu sebenarnya amat merugikan masyarakat Melayu sendiri. Kalau semua isu dipolitikkan secara melulu, maka sebenarnya kita mendedahkan semua pembangunan bangsa Melayu di dalam bidang ekonomi, sosial, pendidikan, teknologi, perindustrian, multimedia dan politik sendiri kepada bahaya, seolah-olah apa yang dibangun dan dilakukan di dalam bidang-bidang itu adalah merupakan gambaran hitam putih bagi kerajaan dan pembangkang.

Ketika kerajaan membangunkan semuanya itu dengan mempunyai ciri-ciri yang sihat untuk bangsa dan negara, maka pembangkang akan melihatnya dengan kaca mata hitam, bahawa semuanya itu merugikan rakyat. Kedua-dua belah pihak akan bertegang leher tanpa mempunyai pandangan yang benar-benar objektif, maka akhirnya orang Melayu sendiri yang rugi.

Memang tidak ada sesiapa pun yang dapat menegah orang lain dari memasuki permainan yang dinamakan politik dan politiking. Tetapi seperti yang disebutkan di atas setiap orang dan semua pihak haruslah mempunyai daya penapis dan penelitian yang teliti untuk melihat yang sihat dan sakit, yang beradab dan biadab, yang beretika dan melampau.

Politiking melulu merosakkan masyarakat dan haruslah dijauhi dan hal ini bukan hanya berlaku di antara parti politik dengan parti politik yang lain, malah ia berlaku dalam sebuah parti seperti UMNO yang rancak dengan kempen pilihan peneraju parti ini dalam bulan Mei akan datang.

Statistik

83212
Hari IniHari Ini105
SemalamSemalam163
Minggu IniMinggu Ini610
Bulan IniBulan Ini3481
KeseluruhanKeseluruhan83212

Hadis Pilihan

Diriwayatkan dari Jabir r.a. : Seorang Arab Badui menemui Nabi Saw. dan memberikan baiatnya untuk memeluk Islam. Hari berikutnya ia… Baca lagi

Riwayat Jabir r.a.

MS ISO 9001:2008

"Memahami Islam Membina Peradaban"