Cetak

Bertanggungjawabkah Kita Dalam Menyebar Maklumat?

Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman. Posted in Utusan Malaysia

"HIV/AIDS merebak melalui sos cili"; "Dijangkiti HIV/AIDS setelah memakan buah nanas yang dijual oleh penjual yang menghidap AIDS"; "Restoran itu ini tidak mendapat sijil halal JAKIM", "Sesiapa yang menyebarkan emel ini bakal beroleh kebaikan dan siapa yang menghapuskannya bakal menerima mudarat"; dan banyak lagi emel seumpama ini berlegar di ruang maya. Percaya atau tidak, suka atau tidak.

Dalam era teknologi maklumat dan komunikasi ini, begitu mudah untuk kita mendapatkan apa sahaja maklumat. Maklumat itu mungkin yang kita cari sendiri dengan menggunakan enjin carian yang ada, mahupun yang kita terima dari emel yang dipanjangkan oleh rakan dan taulan.

Sebagaimana mudahnya kita mendapatkan maklumat, begitulah juga mudahnya kita menyebarkan maklumat tersebut kepada orang lain. Dengan niat untuk melaksanakan tuntutan agama agar umatnya menyeru kepada kebaikan dan melarang dari kejahatan, ramai yang selalu memanjangkan emel yang diterima, khususnya emel-emel yang dirasakan mengandungi manfaat untuk ummah.

Namun, dalam menyahut seruan agama tadi, sejauhmanakah pula kita mengamalkan ajaran yang menuntut kita memastikan kesahihan maklumat yang diterima sebelum menyebarkannya (al-Hujurat, 6)?

Melihat kepada kandungan emel yang kerap penulis terima seperti di para pertama tulisan ini - yang seringkali juga penulis merasa terganggu dengannya - jelas bahawa ramai penghantar emel yang seolah-olah hanya memanjangkan emel yang mereka terima tanpa memikirkan sejauhmana kebenaran emel tersebut.

Ketika menyebarkan maklumat seperti ini, tidak terfikirkah oleh mereka sejauhmana benarnya dakwaaan-dakwaan tersebut? AIDS merebak melalui sos cili? HIV/AIDS dapat dikenalpasti selepas beberapa hari? Untung malang diri ditentukan oleh satu emel?

Akibatnya, niat asal yang murni untuk mengajak kepada kebaikan dan melarang dari kejahatan, sebaliknya menjadi fitnah. Mereka mungkin akan menipu dengan kandungan emel yang tidak benar atau menggugat keyakinan orang ramai bahawasanya apa-apa yang berlaku kepada kita adalah dengan izin Allah semata-mata.

Dalam kes menyebarkan maklumat bahawa makanan itu ini halal atau sebaliknya, atau restoran itu ini tidak mendapat sijil halal JAKIM pula, dalam banyak keadaan, mereka bukannya mencari kebenaran. Sebaliknya, mereka hanya menyebarluaskan rasa waswas yang ada dalam diri mereka kepada masyarakat Islam lainnya. Untuk mencari kebenaran, mereka sepatutnya berurusan terus dengan JAKIM atau restoran tersebut. Bukannya semudah memanjangkan sesuatu emel.

Bagi mereka yang tidak memperdulikan emel seperti ini kerana ia dianggap sebagai emel sampah, maka mereka tidak akan terkesan olehnya dan tidak akan memudaratkan orang lain kerana tidak menyebarkan emel tersebut. Namun, bagi golongan yang memandang serius emel-emel seperti ini, ia akan disebarkan tanpa berfikir panjang yang akhirnya membawa kepada salah faham di kalangan masyarakat.

Menyebarkan maklumat yang salah memanglah bukan satu sikap yang terpuji. Namun, tidak memperdulikan emel seumpama inipun bukanlah sikap yang bijak dalam berhadapan dengan keadaan ini. Ini kerana sekalipun kita tidak memanjangkannya, orang lain akan menyebarkannya. Oleh itu, ‘orang-orang yang mengetahui' hendaklah menghentikan emel ini dengan membalas kepada semua penerima asal dan menyatakan maklumat yang sebenarnya supaya emel itu berhenti di situ sahaja. Jika tidak, masalah itu akan berterusan. Malah, jangan terkejut jika kita menerima emel yang sama beberapa tahun selepas itu.

Memang, sebahagian besar masalah ini berpunca dari kejahilan masyarakat kita terhadap banyak perkara. Namun, sebahagian lagi berpunca dari sikap mereka sendiri. Ada banyak benda dalam dunia ini yang mungkin kita tidak tahu atau kurang pasti - bagaimana HIV/AIDS merebak, misalnya. Namun, kalau kita amalkan prinsip "mengutamakan kesahihan maklumat" - seperti yang diajarkan oleh agama Islam - kita boleh menggunakan enjin carian untuk mendapatkan kebenaran. Mengapa memilih untuk menyebarkan maklumat yang meragukan melalui internet dan bukannya memilih untuk menggunakan internet dalam mencari kebenaran? Kerana mencari kebenaran itu memerlukan kita "menekan lebih banyak butang"?

Oleh yang demikian, masyarakat Islam yang dituntut untuk memastikan kesahihan sesuatu maklumat ini, perlulah lebih bertanggungjawab ketika menerima dan menyebarkan maklumat. Agama Islam tidak pernah mengajar umatnya untuk mengambil sikap semberono atau ambil mudah atau dalam masalah ini, sikap ‘forward aje'. Agama Islam mengutamakan kebenaran. Maka, carilah dan sebarkanlah kebenaran itu dengan kemudahan "ICT" ini.

 
Cetak

Bersegera mengerjakan perkara baik

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

SATU ajaran penting yang terkandung di dalam al-Quran yang perlu kita jadikan iktibar dalam membentuk budaya kerja kita ialah seperti yang ditegaskan Allah s.w.t. di dalam surah Luqman, ayat 34 yang bermaksud:

Dan tiada seorang pun yang mengetahui (dengan pasti) apakah yang akan diusahakannya esok.

Ayat ini menjelaskan bahawa tidak ada sesiapa pun yang dapat memastikan apakah yang akan terjadi pada hari esok, atau sama ada rancangannya untuk melakukan sesuatu kerja pada hari esok akan benar-benar dapat dilaksanakan atau tidak, kerana semuanya bergantung kepada takdir yang akan menentukannya.

Tetapi ayat ini perlulah ditafsirkan secara positif, iaitu manusia haruslah mempunyai perancangan, dan perancangannya pula haruslah konkrit dengan mengambil kira segala kemungkinan yang akan berlaku dan mengkaji segala aspek yang dapat membawa kepada kejayaan terhadap apa yang dirancangnya.

Satu pengajaran lain yang perlu diambil dari ayat ini ialah manusia haruslah sentiasa segera dan cepat melakukan kerja yang perlu dilakukannya tanpa menunggu hari esok atau menangguh dan melengah-lengahkan kerjanya ke satu masa yang lain.

Jika kerja itu dapat dilakukannya pada saat itu dan pada hari itu juga, maka tidak sepatutnyalah kerja itu ditangguhkan ke hari lain, ke saat lain, kerana penangguhan itu mungkin akan mengakibatkan kegagalan atau terluputnya peluang bagi menjayakan kerja tersebut. Dan ada juga kata-kata bestari yang menyifatkan penangguh kerja adalah pencuri masa.

Ungkapan kata-kata hikmah menyebut janganlah anda lewat-lewatkan kerja hari ini ke hari esok ertinya kerja hari ini haruslah dilaksanakan hari ini juga.

Maka dalam konteks pengajaran inilah saya rasakan bahawa projek-projek pembangunan yang dilakukan di dalam negara kita tidak harus dipandang secara negatif dan ditafsirkan secara emosi. Projek-projek yang dikatakan projek mega, dan yang terakhirnya ialah projek Sentral Kuala Lumpur haruslah dikaji dari sudut ini juga, iaitu dari segi kesesuaian masa dan ketika, kerana projek-projek itu haruslah dikerjakan sekarang tanpa perlu ditangguhkan kepada satu masa yang lain.

Dari sudut pandangan agama saya tetap yakin bahawa apa yang boleh dikerjakan hari ini, jangan kita tangguhkan ke hari esok, kerana kita tidak tahu apakah yang akan berlaku esok. Kita punya kemampuan dari segi persediaan kebendaan, teknologi, tenaga manusia, dan kita mempunyai kesempatan masa yang sesuai, jadi apakah salahnya projek-projek pembangunan besar yang akan memberikan keuntungan kepada rakyat untuk jangka masa berpuluh-puluh, malah beratus-ratus tahun yang akan datang itu, harus kita lewat-lewatkan kepada satu masa yang lain.

Apakah kita tahu bahawa masa yang belum kita tetapkan itu akan menjelang tiba dengan penuh kemampuan dan persediaan yang cukup seperti peluang yang ada pada kita hari ini?

Rasulullah s.a.w. pun, seperti yang selalu kita dengar dari para ulama dan pernah kita tonton melalui TV dalam rancangan agama dengan para bijak pandai Muslim, pernah bersabda mengingatkan kita supaya mengambil kesempatan dan peluang dari lima perkara yang perlu dipergunakan dengan baik dan sesuai dengan masanya sebelum tiba lima perkara lain yang agak terlewat dan luput masanya, maka di antara lima perkara itu ialah menggunakan peluang ketika kita senang sebelum tibanya masa kita susah.

Kita agak senang dan mampu dari segala segi untuk membangunkan negara kita, maka kenapa harus kita lewat-lewatkan? Kita mempunyai kekuatan ekonomi yang membolehkan kita membangunkan banyak projek untuk keselesaan kita, maka mengapakah kita harus persoalkan kewibawaan kita sendiri dalam melaksanakan pembangunan itu.

Pesanan Rasulullah s.a.w. supaya kita mengambil kesempatan dari zaman kesenangan kita untuk bekerja dan berusaha sebelum tibanya zaman kesusahan, maksudnya tentulah boleh diaplikasikan dengan kerja-kerja membina negara dan membangunkan infrastrukturnya yang mantap.

Ketika projek-projek mega dibangunkan, negara kita mengalami kemewahan, dan kerja-kerja itu selamat dijalankan dengan agak selesa. Sesuai dengan pesanan Rasulullah s.a.w. maka sekiranya projek-projek itu ditangguhkan, maka hampir pasti pembangunan itu tidak dapat dilakukan ketika kita mengalami zaman meleset dan kejatuhan ekonomi yang melanda negara kita menjelang pertengahan tahun 1997.

Sekiranya ditunggu hingga ke satu masa yang lain, maka pastilah menjelang saat ini kita tidak akan dapat melihat gedung perniagaan, kompleks, pejabat dan masjid serta bangunan lain seperti yang telah terlaksana itu akan menjelma menjadi kenyataan yang dapat kita saksikan sekarang kecuali sekiranya kita sanggup menjual maruah kita kepada kuasa besar asing dan melutut kepada Dana Kewangan Antarabangsa (IMF) atau bank dunia.

Kita menyedari bahawa walaupun kita amat proaktif dan bertindak amat cepat, namun dalam banyak hal kita terasa masih ketinggalan waktu. Jambatan Pulau Pinang yang dibangunkan itu yang kita rasa amat selesa, sekarang telah menjadi terlalu sempit dan sesak, sehingga terpaksa difikirkan untuk membina satu lagi jambatan yang serupa.

Demikian juga dengan lebuh raya dan sistem pengangkutan yang telah dibina yang dirasakan dapat bertahan untuk jangka masa yang lama, tiba-tiba telah menjadi amat sesak juga dan perlu diperbesarkan segera.

Malahan apa yang dibina beberapa waktu yang lalu dengan harga yang kita rasakan mahal, jika dibina sekarang apa lagi pada masa yang akan datang, maka harganya tentulah akan melambung tinggi dan menjadi berganda-ganda kosnya. Agaknya inilah hikmahnya agama kita sering menggesa umatnya supaya bersegera menunaikan kerja yang baik untuk dunia dan akhirat. Jangan melengah-lengahkan kerja kebajikan dan amalan yang memberikan faedah kepada manusia sendiri. Allah s.w.t. berfirman di dalam surah al-Kahfi, ayat 23: Dan janganlah sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: Sesungguhnya akan kau kerjakannya esok, kecuali dengan menyebut jika diizinkan Allah.

Tugas kita ialah menyerah kepada Allah s.w.t. untuk menjayakan kerja kita, tetapi usaha dan ikhtiar mestilah dilakukan segera, hari ini juga. Orang-orang Islam dengan itu dianjurkan supaya berusaha dan bekerja kuat dengan seberapa segera dan cepat, kerana sememangnya pun dalam keadaan sekarang kita amat kesuntukan masa untuk mengejar umat lain dan dunia lain. Kalau kita telah mempunyai visi itu dan bertindak dengan cepat, maka janganlah kita persia-siakannya atau mempersenda-sendakannya pula. Kita harus bersyukur dan mendoakan semoga kita masih punya waktu dan kesempatan untuk terus membangun.

Cetak

Berpuasa Dengan Penuh Sedar

Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman. Posted in Utusan Malaysia

Hari ini, masuk hari ke-12 kita melaksanakan ibadah puasa di bulan Ramadhan.Apakah kita telah melaksanakan kewajipan ini dengan penuh sedar?

Apabila kita melakukan sesuatu, apakah kita melakukannya dengan penuh sedar dan bertanggungjawab?Ramai yang beranggapan bahawa bila kita melakukan sesuatu, pastilah kita melakukannya dengan penuh sedar.Ini kerana jika tidak sedar, kita sama ada sedang khayal, tidur, mabuk, kurang waras, ataupun pengsan.

Namun, apakah semua yang dilakukan oleh mereka yang “berjaga” ini, dilakukan dengan penuh sedar?

Apakah seorang ayah sedar bahawa ia membahayakan nyawa anaknya jika dia membawa anaknya menaiki motorsikal tanpa memakai topi keledar?Apakah seorang pemandu sedar bahawa dia membahayakan nyawanya sendiri dan juga nyawa orang lain sekiranya dia memandu secara berbahaya?Apakah seorang yang mencemarkan sungai sedar bahawa tindakannya itu menjejaskan sumber air bersih untuk masyarakatnya?

Maka, siapa kata bahawa orang yang “berjaga” itu melakukan sesuatu dengan penuh sedar dan bertanggungjawab?

Semua ini berpunca dari sikap ambil mudah sebahagian besar ahli masyarakat.Apa yang mudah, itulah yang mereka lakukan.Mereka tidak benar-benar memikirkan perbuatan tersebut, apalagi kesannya, mahupun kaitan antara perbuatannya itu dengan perkara-perkara lain.

Akibatnya, kerajaan, melalui agensi-agensinya, terpaksa menganjurkan kempen-kempen untuk menyedarkan ahli masyarakat tentang perkara-perkara yang jelas nyata, yang mudah dan remeh.Terkini, kempen topi keledar kanak-kanak.Di mana silapnya sehingga penjagaan keselamatan anak sendiri perlu dikempen?Andai sahaja ahli masyarakat kita lebih bertanggungjawab, peruntukan untuk kempen-kempen seperti ini dapat digunakan untuk tujuan lain yang lebih berfaedah.

Ketika bulan Ramadhan semakin hampir ke pertengahannya, elok juga ditanya, apakah selama 11 hari yang lalu, kita telah berpuasa dengan penuh sedar?Berpuasa dengan penuh sedar bermaksud bukan sahaja menahan lapar dan dahaga dari terbit fajar hingga terbenam matahari, tetapi juga melaksanakan tuntutan lain yang ingin ditanamkan dalam diri setiap Muslim dengan ibadah ini.

Misalnya, untuk membolehkan golongan berada merasakan kesukaran yang terpaksa dihadapi oleh golongan yang tidak bernasib baik, yang sentiasa berada dalam keadaan lapar dan dahaga kerana tidak cukup wang.Sejauhmanakah penderitaan itu kita rasai?

Di bulan ini juga kita digalakkan bersedekah kepada golongan yang memerlukan.Memang benar, ramai yang menyahut seruan ini.Namun, jika dibanding peratusan wang yang kita sedekahkan dengan peratusan wang yang kita gunakan untuk perbelanjaan tidak perlu sepanjang Ramadhan serta persiapan menyambut hari raya, apakah ia menggambarkan yang kita benar-benar menghidupkan semangat bantu-membantu sesama Muslim?

Amalan memenuhkan meja makan dengan juadah untuk berbuka adalah sesuatu yang lazim dalam kebanyakan rumah di bulan ini.Alasan yang kerap diberikan ialah bahawa setiap ahli keluarga ada makanan kegemaran mereka sendiri ketika berbuka puasa.Soalnya, perlukah keinginan semua ahli keluarga ini dipenuhi hanya kerana mereka telah berpuasa sepanjang hari?Jika ini yang diterapkan dalam diri ahli keluarga kita, maka semangat untuk merasakan apa yang dirasakan oleh orang-orang yang susah itu akan tenggelam bersama terbenamnya matahari.

Begitu juga, sebilangan kecil dari kita mampu untuk berbuka di hotel yang harga hidangan buffetnya hampir RM100 seorang.Untuk sebuah keluarga dengan seorang kanak-kanak, mereka mungkin perlu membayar RM250 untuk sekali berbuka.Teringatkah kita bahawa dengan jumlah yang sama, sebuah keluarga miskin boleh makan untuk beberapa hari?Seandainya kita mampu sekalipun, tidakkah harga RM100 untuk sekali makan merupakan satu pembaziran?Kenapa memilih untuk membelanjakan sebanyak RM250 sekali makan tetapi tidak memilih untuk menghulurkan RM50 kepada pasangan buta yang mencari rezeki dengan menyanyi di kaki lima bangunan?Di manakah semangat Ramadhan itu?

Di bulan ini juga ada yang menjamu anak-anak yatim berbuka puasa di hotel-hotel lima bintang.“Nak bagi mereka rasa berbuka di hotel!”, kata para penganjurnya.Apakah bulan puasa ini bulan untuk orang kaya merasakan penderitaan orang miskin atau bulan untuk orang miskin merasakan kemewahan hidup orang kaya?

Ramadhan tinggal 18 hari sahaja lagi.Eloklah kita menilai sejauhmana kita telah melaksanakan kewajipan ini dengan penuh sedar.Sesungguhnya, Allah suka apabila kita melakukan sesuatu, kita lakukan dengan bersungguh-sungguh.Maka, marilah kita berpuasa dengan penuh sedar.Semoga kesungguhan itu akan tetap bersama kita selepas perginya Ramadhan agar kita dapat melakukan semua perkara lain dengan penuh sedar juga.Kita masih ada masa untuk membaiki diri.Lakukanlah sekarang.Ramadhan tahun depan belum tentu kita temui lagi.

 

 

 

 

Cetak

Berkorban Untuk Kemakmuran Negara

Ditulis oleh Muhammad Hisyam Bin Mohamad. Posted in Utusan Malaysia

 

Pensyariatan ibadat korban sempena perayaan ‘Idul Adha atau Hari Raya Haji adalah bersusur galur kepada peristiwa pengorbanan agung yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim a.s ke atas anaknya Nabi Ismail a.s. Dengan kata lain, peristiwa korban yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim a.s menjadi asas kepada pensyariatan ibadat korban yang dilakukan oleh umat Islam pada Hari Raya Korban/Haji yang sedang kita raikan ini. Hal ini juga secara tak langsung menjadikan semangat untuk berkorban menjadi teras utama yang mendukungi sambutan ‘Idul Adha.

 

Apa sebenar yang dapat kita pelajari daripada kepatuhan Nabi Ibrahim a.s kepada Allah s.w.t dan ketaatan nabi Ismail terhadap permintaan ayahandanya untuk mengorbankan beliau atas perintah Allah s.w.t? Apa pula tauladan yang dapat kita ambil daripada kerelaan dan keredhaan seorang ibu yang bernama Siti Hajar terhadap ketentuan ilahi yang terpaksa ditempuhnya berikutan perintah Allah s.w.t tadi ke atas suami dan anakandanya?

 

Jika ini berlaku ke atas kita, sejauh manakah pengorbanan yang dapat kita berikan? Tugas yang diamanahkan kepada nabi Ibrahim dalam suasana dunia sekarang adalah sesuatu yang amat sukar untuk dilaksanakan oleh mana-mana orang perseorangan. Cuba kita bayangkan, adakah kita sanggup kehilangan sesuatu yang kita sayangi demi kepentingan orang lain?

 

Dalam dunia sekarang tidak ramai yang sanggup berkorban demi menjalankan amanah yang dipertanggungjawabkan. Sebab itulah kita sering membaca dan mendengar kejadian-kejadian yang dikaitkan dengan salah laku manusia, terutamanya di kalangan mereka yang memimpin pertubuhan atau syarikat, baik pertubuhan yang bersifat keuntungan mahupun yang wujud atas dasar untuk menjaga kebajikan ahli.

 

Dalam pertubuhan yang berpaksikan kepada keuntungan, ketiadaan unsur pengorbanan yang sejati dapat dilihat melalui kepincangan di dalam lembaran untung rugi syarikat. Berapa ramai pemimpin syarikat semasa zaman kegawatan ekonomi dahulu yang menguburkan syarikat yang mereka terajui tanpa batu nisan lantaran kegagalan mereka mengorbankan sifat tamak dan haloba apabila berhadapan dengan urusan kewangan syarikat? Tanpa memikirkan soal kebajikan pekerja dan keluarga mereka, kepentingan kewujudan syarikat kepada ekonomi negara dan sumbangan syarikat tadi kepada kemakmuran masyarakat, mereka sanggup mengorbankan nilai tadbir urus yang baik yang sepatutnya dipatuhi demi memastikan kepentingan diri sendiri dipenuhi.

 

Dalam pertubuhan bukan berlandaskan kepada keuntungan pula, ketiadaan nilai pengorbanan pendukungnya dapat dilihat melalui perebutan kuasa atau pucuk pimpinan ataupun melalui kewujudan puak-puak yang tertentu di dalam pertubuhan tadi.

 

Semua ini berlaku apabila mereka yang memegang tampuk pengurusan atau pentadbiran tadi tidak mengerti faham pengorbanan yang perlu dilakukan apabila menjawat sesuatu jawatan dalam sesebuah pertubuhan.

 

Sepatutnya mereka berkorban untuk kepentingan badan yang dipimpin, berkorban untuk agama dan ummah. Akan tetapi apa yang berlaku adalah sebaliknya. Mereka mengorbankan kepentingan umum untuk kepentingan peribadi.

 

Begitu jugalahhalnya dalam parti-parti siasah di negara kita di mana barisan kepimpinan parti menjadi rebutan ramai. Mereka berebut bukan kerana ikhlas ingin mencapai matlamat utama yang digariskan oleh parti terbabit sebagaimana yang dilakukan oleh pengasas atau pelopornya yang terdahulu, tetapi kerana adanya nilai kebendaan yang dapat dikaut daripada jawatan yang disandang.

 

Gejala ketandusan unsur pengorbanan ini tidak hanya terhad di dalam pertubuhan bersifat keuntungan dan kebajikan sahaja, malah turut melibatkan bahagian perkhidmatan awam. Rungutan yang berkaitan dengan ketidakcekapan perkhidmatan merupakan satu perkara biasa yang kita dengar walaupun ia sudah mulai berkurangan. Ini secara tidak langsung menggambarkan bahawa masih ramai lagi yang tidak menghayati cogan kata “Berkhidmat Untuk Negara” yang sekaligus menunjukkan masih ada lagi segelintir kakitangan perkhidmatan awam yangtidak sanggup berkorban untuk kesejahteraan ramai.

 

Dalam usaha kita memakmurkan negara yang dicintai, unsur pengorbanan tidak boleh diketepikan sama sekali. Malah kita semua- baik yang berkedudukan mahupun tidak, sama ada golongan atasan atau orang biasa- perlu berkorban untuk kesejahteraan negara.

 

Dengan kata lain, pengorbanan setiap anggota masyarakat membolehkan sesebuah negara memperolehi kesejahteraan, keharmornian dan kemakmuran dalam pelbagai bidang, baik dalam bidang ekonomi, kemasyarakatan, siasah, kebudayaan dan sebagainya.

 

Dalam masyarakat setiap orang ada peranannya yang tersendiri. Dan sememangnya kita dijadikan Allah s.w.t berbeza-beza dari segi kepandaiandan kemahiran.. Jadi dalam usaha kita untuk melihat negara kita menuju kemuncak peradaban, kita perlu mengorbankan sikap angkuh dan mementingkan diri sendiri agar kita dapat bekerjasama dengan semua pihak dalam suasana yang makmur tanpa ada rasa ingin memperkecilkan antara satu sama lain.

 

Apa yang penting ialah, apabila kita melakukan apa saja tanggungjawab yang diamanahkan , kita perlu melakukannya dengan bersungguh-sungguh dengan niat tulus ikhlas semata-mata ingin mendapat keredhaan Allah s.w.t. Jadi apabila setiap anggota masyarakat melakukan yang terbaik, maka apa yang kita semua hasilkan, yang kemudiannya kita kongsi bersama tadi adalah yang terbaik juga.

 

Jadi apabila setiap di antara kita memahami erti pengorbanan yang sejati, maka apabila kita pergi mendapatkan perkhidmatan di pejabat-pejabat kerajaan, kita akan mendapat perkhidmatan yang terbaik, cekap dan berkesan. Bila disentuh tentang urusan siasah pula, corak pentadbiran negara kita mesti teratur dan adil. Ini kerana pemerintah yang adil mustahil akan mengorbankan kepentingan rakyat untuk kepentingan peribadi. Mereka juga tidak sepatutnya menyalahgunakan peruntukan sepatutnya disalurkan kepada rakyat dan tiada penyalahgunaan kuasa berlaku kerana ahli siasah sebegini seharusnya tahu erti pengorbanan yang dituntut oleh agama menerusi jawatan yang disandangnya. Masyarakat perniagaan pula tidak harus mementingkan keuntungan semata-mata. Tadbir urus korporat yang baik serta kepekaan terhadap hak-hak pengguna, pemegang saham, alam sekitar, masyarakat awam dan sebagainya harus menjadi tumpuan utama dalam urusan memajukan perniagaan syarikat. Bukan setakat itu sahaja, malah dalam masyarakat yang memahami erti pengorbanan yang sebenar, kalau kita ke pasar pun, kita harus mendapat barangan dan hasil tanaman yang bermutu, hasil pengorbanan yang dilakukan oleh para pekebun, petani, penternak dan nelayan.

 

Hakikatnya, pengertian korban bukan bermaksud sekadar menyerahkan apa–apa yang kita sayangi untuk kepentingan orang lain yang lebih memerlukan. Ia sebenarnya menuntut lebih daripada itu di mana selain daripada harta, nyawa dan masa, pengorbanan juga memerlukan keazaman dan keihlasan yang tulin.

 

Tanpa keihlasan, maka apa yang kita korbankan adalah sia-sia. Malah disebabkan tiadanya nilai keikhlasan, maka apa yang kita saksikan dewasa ini, baik dalam pengurusan syarikat mahupun dalam pentadbiran negara – tidak mencerminkan hasil pengorbanan yang sebenar. Ini kerana pengorbanan yang disertai dengan keikhlasan akan menghasilkan mutu dalam setiap bidang yang kita usahakan, bukannya kepincangan.

Cetak

Berkongsi masalah wanita

Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman. Posted in Utusan Malaysia

`Berilmu, Bersuara, Bertindak' begitulah tema sambutan Hari Wanita Sedunia Kebangsaan yang telah diadakan pada 8 Mac lalu di Kuching, Sarawak. Tema ini menunjukkan bahawa berilmu sahaja tidak memadai, sebaliknya, wanita perlu menggunakan ilmu yang mereka ada dengan bersuara dan bertindak agar mereka mendapat hak-hak yang telah ditetapkan.

Banyak lagi ilmu yang perlu dicari melalui pembacaan atau majlis-majlis ilmu yang lain. Contoh yang mudah, ilmu tentang hak-hak wanita tidak pernah diajarkan secara formal kecuali bagi mereka yang mengambil subjek wanita di institusi pengajian tinggi (IPT).

Sehubungan dengan konsep ilmu ini juga, kita perlu sedar bahawa ilmu perlu dikongsi untuk kebaikan bersama. Jika kita boleh berkongsi gosip terkini tentang seseorang artis, mengapa kita tidak boleh berkongsi ilmu baru yang bermanfaat yang telah kita peroleh? Sebenarnya terdapat banyak cara untuk berkongsi ilmu.

Misalnya, memberi orang lain membaca majalah berinformasi yang telah kita beli atau mengedarkan maklumat berguna melalui e-mel yang boleh diedarkan pula oleh orang yang berikutnya.

Dari segi bersuara dan bertindak, Islam juga mengalu-alukannya kerana ini merupakan aplikasi ilmu yang kita miliki. Ilmu yang ada bukan sahaja dituntut diajarkan (dikongsi) kepada orang lain, yang lebih penting lagi, ilmu itu perlu digunakan untuk mengelakkan diri (sendiri dan orang lain) daripada kemudaratan.

Dalam hal bersuara dan bertindak ini, ada dua perkara yang perlu diberi perhatian oleh wanita. Pertama, keberanian menyuarakan hak. Kedua, strategi bersuara dan bertindak. Tidak semua wanita berani menyuarakan ketidakadilan yang berlaku kepada mereka. Namun, ini mungkin dapat diatasi setelah berbincang dengan teman-teman lain yang memberi semangat dan sokongan.

Strategi juga penting. Wanita yang bersuara dan bertindak mengikut emosi seringkali tidak mendapat apa yang mereka inginkan. Sebaliknya wanita yang bersuara dan bertindak secara bijaksana, seringkali mendapatkan apa yang dihajati.

Oleh itu, dalam usaha untuk bersuara dan bertindak, perbincangan dengan rakan-rakan lain adalah perlu agar kita dapat sampai kepada satu strategi yang terbaik yang membolehkan bukan sahaja suara kita didengari, tetapi juga membuatkan si pendengar ingin membuat perubahan demi kebaikan bersama.

Bersuara dan bertindak dengan penuh strategi bukanlah sesuatu yang asing dengan wanita Islam. Sejak zaman Rasulullah s.a.w. lagi, wanita Islam telah dengan berani bersuara dan bertindak demi hak mereka. Ini jelas menunjukkan bahawa dalam bersuara dan bertindak, strategi amat penting. Untuk mendapatkan apa yang dihajati, usahakanlah dengan penuh bijaksana bak menarik rambut dalam tepung, rambut tidak putus, tepung tidak berserakan.

Statistik

88271
Hari IniHari Ini77
SemalamSemalam98
Minggu IniMinggu Ini77
Bulan IniBulan Ini77
KeseluruhanKeseluruhan88271

Hadis Pilihan

Dari Adi bin Hatim r.a., katanya dia bertanya kepada Rasulullah SAW, "Kami ini suatu kaum yang biasa hidup berburu dengan… Baca lagi

Riwayat Adi bin Hatim r.a

MS ISO 9001:2008

"Memahami Islam Membina Peradaban"