Cetak

Buta tidak semestinya buta mata

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

Ketika saya menulis tentang orang yang buta dan pekak serta bisu di dalam tulisan saya yang lalu, saya tidak maksudkan orang yang buta mata, pekak telinga dan bisu lidah mereka secara fizikal. Orang cacat penglihatan dan pendengaran, dan orang yang bisu lidahnya tidak semestinya cacat akhlak dan moralnya, atau cacat ilmu dan pengetahuannya.
Maka dalam konteks inilah saya menulis di dalam ruangan ini yang lepas bahawa orang Islam dan masyarakat Islam sering menjadi orang bisu dan pekak ketika berhadapan dengan cabaran-cabaran semasa dan tindakan yang dilakukan musuh Islam kepada mereka. Sebabnya ialah orang Islam tidak mampu untuk bangun menentang segala cabaran dan serangan itu sepadan dengan apa yang dilakukan kepada mereka, kerana mereka tidak mempunyai kekuatan fizikal dan ekonomi yang cukup, dan tidak mempunyai ilmu pengetahuan dan teknologi yang tinggi untuk menentang permusuhan itu.

Mereka pada ketika itu adalah seperti orang yang melihat dan mendengar, tetapi tidak dapat melihat dengan mata hati mereka yang sebenarnya, dan tidak dapat mendengar dengan telinga yang penuh iktibar dan pengajaran. Mereka menjadi seperti orang yang boleh berkata-kata, tetapi lidahnya menjadi kelu dan bisu, kerana terlalu besar dugaan dan bebanan yang menimpa pundak dan kepala mereka. Mereka membisu seribu bahasa kerana gerun dan takut terhadap kekuatan musuh yang begitu raksasa.

Orang yang berada dalam keadaan ini sering tidak mahu mengakui hakikat dan kedudukan mereka yang sebenarnya, samalah seperti orang yang menentang mesej dan ajaran yang dibawakan oleh Rasulullah s.a.w untuk mengesakan kebesaran Allah s.w.t dan mengagungkan-Nya. Mereka menentang kebenaran yang dibawakan oleh baginda semata-mata kerana fanatik dan sikap menentang yang melulu.

Golongan inilah yang disifatkan Allah s.w.t sebagai orang yang mempunyai hati, tetapi tidak dapat berfikir dengannya, mempunyai telinga, tetapi tidak dapat mendengar, mempunyai mata, tetapi tidak dapat melihat. Mereka itu disifatkan oleh Allah s.w.t seperti haiwan, malah lebih sesat lagi daripada haiwan.

Atas dasar inilah juga Allah s.w.t menyeru manusia supaya sering meninjau rahsia dan kejadian Allah s.w.t di atas muka bumi yang luas ini. Lihat dan kajilah sejarah dan tamadun manusia, peristiwa-peristiwa yang berlaku kepada umat-umat yang lalu, termasuklah pembangunan dan kemajuan yang berlaku di dalam masyarakat manusia umumnya, iaitu untuk melihat kemajuan orang yang berusaha, yang berjuang dengan bersungguh-sungguh, dan yang telah membangun dengan baik. Tujuannya ialah untuk mengambil iktibar dan mempertingkatkan pemikiran dan ilmu pengetahuan, supaya manusia itu benar-benar dapat mencari kebenaran Allah s.w.t dan membina kekuatan mereka dalam menegakkan maruah dan nama baik agamanya sendiri.

Inilah agenda yang sepatutnya digubal dan dilaksanakan oleh orang Islam pada hari ini, iaitu melihat bagaimana bangsa-bangsa yang telah mencapai kemajuan dan kekuatan dalam segala aspek kehidupan mereka, agar semuanya itu dapat menjadi pelajaran yang baik bagi umat Islam mempertingkatkan pencapaian hidup mereka dan berusaha mencapai kemajuan yang sama seperti umat yang lain.

Inilah maksud keterangan Allah s.w.t di dalam al-Quran yang menyeru manusia supaya berjalan dan mengembaralah di atas muka bumi, supaya dengan itu diharapkan mereka akan dapat memupuk hati mereka atau akal mereka untuk berfikir, kerana seringkali mata mereka itu tidak buta, yang buta ialah hati mereka.

Hal ini jelas menunjukkan bahawa manusia semestinyalah menggunakan akal fikiran, pendengaran dan penglihatan mereka untuk meningkatkan pemikiran dan ilmu pengetahuan mereka, termasuk mengkaji dan menganalisis segala sesuatu yang berlaku di atas muka bumi ini.

Permusuhan yang berlaku ke atas umat Islam, penjajahan akal dan mental yang berleluasa di dalam minda umat Islam, serangan yang dilakukan kepada umat Islam dengan cara merampas tanah air dan menceroboh maruah dan kehormatan mereka, termasuk apa yang berlaku kepada umat Islam selepas 11 September yang lalu, semuanya ini seharusnya dapat membuka ufuk pemikiran dan pandangan umat Islam pada hari ini, apakah kita akan masih bertelagah sesama sendiri tanpa alasan dan sebab yang kukuh dan wajar? Atau akan terus menerus membicarakan isu remeh-temeh dan sempit sehingga melupakan kita kepada isu yang lebih besar yang sedang kita hadapi pada hari ini? Apakah isu dosa pahala, dan syurga neraka yang telah amat jelas diterangkan di dalam agama kita akan terus kita politikkan dengan penuh sensasi dan sinikal?

Inilah sebenarnya yang saya maksudkan bahawa kita umat Islam sering menjadi umat yang bisu dan pekak, umat yang buta mata hati dan pemikirannya. Tetapi kebanyakan kita masih tidak menyedarinya, atau sengaja membutakan mata dan memekakkan telinga seperti yang berlaku kepada Mat Jenin dan Lebai Malang dalam legenda cerita-cerita kita dulu, sedangkan menurut tradisi ilmu kita, maka kita seharusnya mengakui kelemahan dan kebatilan kita, dan kembali kepada kebenaran.

Atas pengertian inilah saya menuntut maaf kepada pihak persatuan yang mewakili saudara-saudara kita golongan cacat penglihatan dan pendengaran, serta cacat pertuturan, yang telah menyatakan rasa kesal mereka kepada saya kerana menyentuh golongan tersebut di dalam tulisan saya yang lalu.

Cetak

Bunuh Diri dan Gangguan Mental

Ditulis oleh Khairul Azhar Bin Idris. Posted in Utusan Malaysia

Gejala bunuh diri yang berlaku dalam masyarakat negara ini didapati semakin berleluasa pada masa kini. Ia seperti satu fenomena yang sudah biasa berlaku, sama seperti kejadian bunuh diri yang berlaku di negara-negara luar, di mana masyarakatnya sudah biasa, lali atau masak dengan kejadian seperti itu. Umpamanya, di negara China, ia merupakan sebuah negara di mana rakyatnya paling ramai membunuh diri. Dianggarkan setiap tahun, lebih dari 300,000 penduduk China akan membunuh diri, lebih sepuluh kali ganda dari jumlah bunuh diri tahunan di Amerika Syarikat. Negara-negara lain yang mencatat kejadian bunuh diri yang tinggi termasuklah Jepun dan Venezuela.

Gejala yang sama turut menunjukkan tren yang mengejutkan di negara ini. Data dari Pusat Registri Bunuh Diri Kebangsaan (NSRM-National Suicide Registry Malaysia) mendapati sekurang-kurangnya 2 orang membunuh diri setiap hari dengan kadar purata 60 orang dalam sebulan, satu tren yang didapati menyamai tren bunuh diri di negara Amerika. WHO atau Pertubuhan Kesihatan Sedunia mendapati pada setiap tahun, satu juta orang akan meninggal dunia kerana membunuh diri, dengan anggaran purata sebanyak 3000 kejadian setiap hari.

Peningkatan gejala bunuh diri yang berlaku di negara ini menimbulkan banyak persoalan yang memerlukan kajian mendalam dan agresif dilakukan, di samping merangka pelan pencegahan dan pemulihan yang komprehensif. Berdasarkan tren yang ada, ia seperti menggambarkan wujudnya satu penularan dalam kejadian seperti ini. Gejala yang berlaku di negara-negara luar didapati sudah merebak dan menjangkiti pemikiran dan tingkahlaku rakyat di negara ini untuk melakukan perbuatan yang sama. Ini bukan sesuatu yang menghairankan. Memang gejala ini berjangkit dalam masyarakat, tidak kira di mana mereka berada, terutamanya dari segi kaedah dan cara bunuh diri itu dilakukan. Malah gejala bunuh diri lebih mudah berjangkit atau berlaku di kalangan mereka yang tidak stabil tahap kesihatan mentalnya, berbanding dari individu yang sihat dan mempunyai tahap pemikiran yang waras.

Apakah bunuh diri? Secara umumnya, bunuh diri merupakan satu perbuatan yang dilakukan oleh seseorang dengan sengaja dan secara sedar dengan tujuan untuk memusnahkan diri sendiri atau bagi mengakhiri kehidupannya sendiri sehingga menemui kematian. Dalam kebanyakan kes bunuh diri, ia berlaku akibat dari ketidakmampuan seseorang individu itu untuk menghadapi tekanan dalam kehidupan yang dialami. Mereka berasa bahawa langkah untuk meneruskan kehidupan bukan satu idea yang baik, sebaliknya lebih menambah kesengsaraan. Terdapat juga mereka yang terlibat itu merasakan diri mereka disisihkan, berasa sunyi dan tidak dipedulikan, serta berasa kecewa dan dihantui masalah kemurungan. Gejala bunuh diri juga sering berlaku di kalangan pesakit mental kronik, seperti skizofrenia, kecelaruan personaliti, dan di kalangan mereka yang terlibat dengan penyalahgunaan dadah dan alkohol. Malah, di kalangan individu yang pernah mengalami trauma sebagai mangsa buli dan keganasan juga didapati berisiko tinggi untuk membunuh diri mereka sendiri akibat tidak mahu berterusan dibuli atau dipermainkan serta dikasari.

Walaupun gejala bunuh diri sering dikaitkan dengan penyakit mental kronik seperti kemurungan dan ketagihan dadah, namun tren seperti ini mula dipertikaikan. Pendekatan teori psikiatri Barat mendapati bahawa kemurungan merupakan punca utama gejala bunuh diri, walaupun ia boleh juga berlaku akibat dari faktor ketagihan dadah dan gangguan mental lain. Di Amerika, kadar bunuh diri yang tinggi berlaku adalah berpunca sebagai kesan dari penyakit kemurungan dan ketagihan dadah serta alkohol yang sememangnya tinggi. Namun dalam konteks negara China, perkara ini tidak sedemikian. 

Fakta yang wujud apabila mengambil kira terhadap situasi yang berlaku di negara China ialah apabila kajian mendapati peningkatan kes bunuh diri yang berlaku secara luar biasa, menandingi kadar di negara Amerika khususnya, sedangkan kadar penyakit kemurungan kronik dan ketagihan dadah adalah lebih rendah dari kadar yang berlaku di Amerika. Ini menunjukkan ada perkara atau faktor lain di sebalik penyakit-penyakit mental tersebut yang dikatakan ada peranan terhadap kejadian bunuh diri yang tinggi di China. Ada kemungkinan ia terjadi akibat dari kesan kadar pengangguran yang tinggi, tahap sistem sokongan sosial dalam masyarakat yang rendah dan bersikap individualistik, kurang kepintaran dalam menyelesaikan masalah atau tekanan budaya dari luar. Pokoknya, ia tidak lari dari faktor sosio-psikologikal dalam menyumbang kepada kes bunuh diri.

Berdasarkan kepada penelitian terhadap fenomena ini, suatu perkara yang jelas ialah kes bunuh diri sememangnya tidak dapat dipisahkan dari tekanan atau stres dan juga kestabilan pemikiran individu dalam menjalani kehidupan yang banyak cabaran. Dari segi fakta, tiada mana-mana individu yang sihat dan berasa seronok dalam menjalani kehidupan mereka sanggup untuk membunuh diri sendiri, melainkan apabila keadaan menjadi sebaliknya, atau sistem sokongan dalam masyarakat bagi mencegahnya tidak wujud atau lemah dari segi fungsinya. Namun apabila situasi menjadi lebih buruk, lantas membunuh diri dilihat sebagai satu-satunya cara yang ada bagi menyelamatkan keadaan, ia menggambarkan sesuatu yang tidak kena pada diri individu terbabit, khususnya berkaitan dengan cara mereka berfikir atau menyelesaikan masalah yang ada. Secara tidak langsung, ia berkaitan dengan cara pemikiran mereka yang terjejas, mungkin akibat daripada sindrom kegagalan fungsi otak psikogenik.  Pemikiran yang terjejas pula merupakan ciri-ciri kesihatan mental individu yang tidak stabil yang akhirnya membawa kepada pelbagai gejala gangguan mental dan tingkahlaku, termasuklah bunuh diri.

Selain gejala bunuh diri, terdapat satu lagi kategori yang berkaitan iaitu cubaan membunuh diri. Cubaan bunuh diri difahami sebagai satu tindakan bagi membunuh diri, atau cubaan untuk mendatangkan kematian bagi diri sendiri tetapi tidak semestinya berjaya. Dalam peringkat ini, individu terbabit berkemungkinan akan terus berusaha mencapai hasratnya sehinggalah kematian itu diperolehi, atau mereka akan berpatah balik untuk menjalani kehidupan yang seterusnya secara normal. Bagi keadaan ini, rawatan awal dan tindakan pencegahan mesti diberikan. Walau apa pun keadaan dan alasan, bunuh diri tetap satu perbuatan yang dilarang keras dalam Islam dan merupakan satu dosa yang amat besar.

 

Cetak

Buli : Sampai Bila Kesudahannya

Ditulis oleh Abu Bakar Bin Yang. Posted in Utusan Malaysia

Perkembangan mutakhir telah memperlihatkan kepada kita akan gejala yang melanda negara kita berhubung dengan disiplin para pelajar di negara ini. Perbagai pihak telah memberikan pandangan berhubung dengan perkara ini, dan tidak kurang juga yang memberikan alasan-alasan mereka untuk melepaskan diri daripada tuduhan kegagalan mendisiplinkan para pelajar terutamanya yang berada di peringkat sekolah menengah.

Apa yang pasti ialah rata-rata masyarakat hari ini sedang kebingungan dengan musibah keruntuhan akhlak di kalangan para pelajar kita. Dan pastinya juga pelbagai persoalan timbul di benak fikiran kita. Apakah pihak sekolah selaku institusi pendidikan gagal menangani masalah itu? Bagaimana pula peranan ibubapa dan keluarga? Sejauh manakah keprihatinan pemimpin dalam soal ini? Bagaimana pula reaksi institusi agama dalam menanganinya?

Keruntuhan akhlak di kalangan remaja khususnya para pelajar ekoran berlakunya kes-kes buli yang dahsyat dan juga kewujudan kumpulan-kumpulan samseng di sekolah-sekolah sejak sekian lama sehingga kini cukup memilukan hati kita semua, kerana ianya menggambarkan betapa biadap dan runtuhnya disiplin dan akhlak segelintir daripada golongan pelajar kita, terutamanya di kalangan pelajar-pelajar yang beragama Islam.

Laporan terkini di dada-dada akhbar mengesahkan bahawa dalam bulan Februari 2009 sahaja sudah ada tiga kes buli yang dilaporkan dengan satu daripadanya menyebabkan kematian. Kematian adik Mohd. Hadzrin Mohamad, di Cheras pada 21 Februari lalu setelah koma lapan hari akibat dipukul oleh sekumpulan 24 orang remaja adalah satu kes yang cukup menyayatkan hati kita semua. Sementara itu di salah sebuah sekolah di Mukah, Sarawak pula peristiwa buli yang berlaku dirakamkan dan disiarkan ke dalam internet. Malah banyak lagi kes-kes buli yang berlaku yang kita pasti tidak dilaporkan kerana takut perkara-perkara yang tidak diingini berlaku.

Jika kita mengimbau kembali kes-kes buli yang pernah berlaku di negara ini, mungkin akan segar kembali ingatan kita kepada kes buli yang menimpa adik Muhamad Afiq seorang pelajar di sebuah sekolah di Kuala Lipis yang menghadapi risiko lumpuh sepanjang hayat dipercayai akibat dipijak dibelakangnya dengan kasut polis kadet serta dihentak badannya ke almari. Begitu juga dengan kes adik Mohd. Hafizi Jumhari, seorang pelajar di salah sebuah sekolah di Batu Pahat yang kehilangan sebelah buah pinggang, kecederaan di hati, limpa, hempedu dan pundi kencing akibat dibelasah oleh sekumpulan pelajar pada tahun 2003. Lebih malang lagi apabila kes buli yang turut menyebabkan kematian seorang pelajar bernama Mohamad Farid Ibrahim hanya kerana enggan meminjamkan alat pemanas air, beliau diperlakukan seperti binatang dan dibelasah dengan kejam sehingga mati.

Kumpulan pelajar ini seolah-olah telah hilang pertimbangan diri dan kewarasan fikiran. Mereka bertindak sesuka hati dan perbuatan mereka terkeluar dari jangkaan kita yang waras. Sekolah seolah-olah bukan lagi tempat yang selamat untuk para pelajar. Kalau dulu sekolah dapat berperanan di dalam memberi perlindungan kepada para pelajar daripada keganasan, namun kini persekitaran di sekolah mendedahkan mereka kepada keganasan di mana mereka juga akan mempelajari keganasan. Mereka terdedah kepada hukuman di dalam bentuk fizikal dan hukuman di dalam bentuk psikologi yang agak kejam dan memalukan, serta keganasan yang berdasarkan jantina dan berbentuk seksual, dan sebagainya.

Menurut kajian gangsterism di sekolah menengah harian yang dibuat oleh Bahagian Perancangan dan Penyelidikan Dasar, Kementerian Pelajaran Malaysia (Abdullah Sani Yahya, 2005), daripada 1560 buah sekolah di Malaysia, 459 daripadanya terdedah kepada budaya dan pengaruh gangsterim. Berdasarkan kepada kajian ini, kita sangat bimbang apakah bentuk kegananasan yang akan lahir pula di sekolah-sekolah di negara ini beberapa tahun akan datang.

Selain itu kita juga sangat bersimpati dengan para guru di sekolah-sekolah yang terbabit apabila imej sekolah yang selama ini dianggap mulia, tempat mencurahkan ilmu bagi mendidik anggota masyarakat, telah menjadi mangsa segelintir pelajar yang masih terbelengu dengan perangai yang tidak bertamadun. Bagaikan pepatah "madu diberi, tuba yang dibalas".

Mungkin segala apa yang telah berlaku ini akan terjawab apabila kita sanggup memuhasabah diri dan seterusnya mengkaji serta menilai kembali pengertian sebenar konsep pendidikan, tujuan dan peranannya terhadap pembangunan insan terutamanya golongan remaja dalam sesebuah masyarakat dan negara.

Tanpa menuding jari ke arah mana-mana pihak, kita semua harus insaf betapa kemerosotan akhlak dan moral pelajar serta generasi muda menandakan ada kesilapan pada bahagian tertentu pendidikan, sama ada formal atau tidak formal.

Sebelum dikaji konsep pendidikan, kita juga perlu sedar dan insaf bahawa pendidikan bukanlah tugas pihak tertentu sahaja, tetapi adalah amanah dan tanggungjawab semua - meliputi individu, ibubapa dan keluarga, pemimpin masyarakat dan negara.

Setiap insan bertanggungjawab, bahkan wajib mendidik dirinya sendiri dengan mencari pelbagai cabang ilmu dan maklumat serta memilih pengalaman hidup yang bermanfaat bagi membentuk cara berfikir dan bertindak yang tepat dan dapat diterima oleh agama, budaya dan nilai-nilai kemanusiaan dan kemasyarakatan secara menyeluruh. Tegasnya, pendidikan adalah tanggungjawab setiap individu dan dilakukan secara bersungguh-sungguh.

Dari sudut penakrifannya, pendidikan adalah "suatu proses penyemaian ilmu secara berterusan kepada insan". Prof. Syed Mohd. Naquib al-Attas telah mendefinisikan pendidikan sebagai "satu usaha atau proses menitiskan sesuatu ke dalam diri manusia". Sementara Dr. Abdul Halim el-Muhammady pula menyatakan bahawa "pendidikan Islam itu sebagai satu proses mendidik dan melatih akal, jasmani, rohani dan emosi manusia berasaskan sumber wahyu, al-Quran dan as-Sunnah, pengalaman salaf al-soleh serta ilmuan muktabar dengan matlamatnya untuk melahirkan insan yang soleh". Dan Imam al-Ghazali pula mengatakan "pendidikan itu ialah mengeluarkan perangai yang buruk yang ada pada manusia dan menyemaikan perangai dan sifat yang baik". Secara umumnya, daripada pandangan-pandangan di atas kita boleh mengatakan bahawa pendidikan itu bersifat dalaman dengan bermatlamatkan melahirkan insan yang sempurna dan berakhlak mulia serta ianya proses yang mengambil masa yang panjang.

Walau apapun takrifan yang diberikan, dalam memahami pengertian pendidikan, tiga perkara perlu diberi perhatian iaitu proses pendidikan, jenis ilmu dan konsep insan. Kebiasaannya, proses pendidikan dilaksanakan dengan perantaraan pelbagai sistem atau peralatan canggih bagi menyalurkan ilmu dan maklumat.

Bagi golongan pendidik, terutamanya para guru mereka perlulah memiliki minat yang mendalam, kewibawaan menyampaikan ilmu dan keperibadian yang luhur untuk memastikan kejayaan proses pendidikan. Para pelajar sukar menerima ilmu dan mencontohi guru yang tidak ‘commited' atau bersungguh-sungguh, apatah lagi yang boleh dipertikaikan peribadi dan akhlaknya walaupun dalam perkara yang dianggap remeh seperti cara bercakap dan berpakaian. Rasa hormat kepada guru adalah antara syarat asas dalam memastikan kejayaan penyaluran ilmu dan nilai-nilai yang baik kepada para remaja.

Sementara dalam penyaluran ilmu yang tidak formal pula seperti dalam institusi keluarga, ibubapa perlu sentiasa menyingkirkan sifat buruk daripada menjadi amalan dalam rumahtangga. Bayangkan konflik jiwa kepada anak-anak jika ibubapa setiap hari menghantar anak ke kelas fardu a'in tetapi si anak mengetahui ibubapanya tidak pernah solat atau cuma ke masjid seminggu sekali.

Sementara dalam bidang kepimpinan pula, pemimpin perlu mengawasi diri daripada bersikap "cakap tak serupa bikin" untuk memastikan keberkesanan kepemimpinannya. Ini sebenarnya juga suatu bentuk pendidikan. Mereka yang dipimpin akan sentiasa melihat dan menilai apakah yang dilakukan oleh pemimpin dan bagaimanakah rupa bentuk akhlak yang diperlihatkan oleh pemimpin mereka.

Pendeknya, untuk melahirkan golongan pelajar yang berakhlak mulia, ianya memerlukan kepada penglibatan yang bersungguh-sungguh dari semua pihak. Tanpa kerjasama dari setiap pihak yang terlibat akan membantutkan usaha untuk mendisiplin mereka. Kita tersangat bimbang masa depan para pelajar kini lebih-lebih lagi di era globalisasi yang tiada lagi batas sempadan komunikasi yang menjanjikan sesuatu yang kita sendiri tidak pasti.

Cetak

Bukan Sekadar Impian Untuk Miliki Rumah Sendiri

Ditulis oleh Mastura binti Mohd Zain. Posted in Utusan Malaysia

Semua orang mengimpikan mempunyai rumah sendiri, lebih-lebih lagi bagi mereka yang sudah berkeluarga. Rumah  merupakan perkara asas bagi kehidupan, ia adalah tempat bagi keluarga menjalani kehidupan seharian dan beristirehat.

Sabda Rasulullah SAW maksudnya ”Daripada Saad r.a. katanya, Rasulullah SAW bersabda: “Empat perkara yang membawa kebahagiaan iaitu wanita yang baik(solehah), tempat tinggal yang luas, jiran yang baik dan kenderaan yang baik” (Riwayat al-Baihaqi)

Rumah juga adalah di antara lapan hak pengguna yang telah diterima umum. Pengguna berhak mendapatkan barang dan perkhidmatan asas bagi menjamin kehidupan yang memuaskan di dunia moden ini. Keperluan asas ini termasuk makanan yang mencukupi dan selamat, pakaian, perumahan, kemudahan kesihatan, pendidikan.   

Sekarang ini rata-rata ramai yang mengeluh tentang harga rumah yang semakin hari semakin tinggi, mencecah beratus-ratus ribu ringgit. Bagi suami isteri yang bergelar graduan pun masih tidak mampu membeli rumah teres dua tingkat di kawasan bandar. Justeru kerajaan haruslah mengawal harga rumah kerana sekarang ini ia terlalu bergantung kepada pasaran tanpa sebarang peraturan.

Baru-baru ini Skim Rumah Pertamaku telah dilancar oleh Perdana Menteri. Skim itu membenarkan golongan muda berumur 35 tahun ke bawah yang berpendapatan kurang RM3,000 sebulan memiliki rumah berharga antara RM100,000 hingga RM220,000.

Skim tersebut memberi kemudahan pinjaman seratus peratus kepada pembeli, tanpa perlu membayar wang deposit sebanyak sepuluh peratus seperti kebiasaan prosedur pembelian rumah.

Skim ini dilaksanakan dengan kerjasama institusi-institusi kewangan. Ia bagi mengurangkan beban golongan muda yang menghadapi masalah kos sara hidup selain harga hartanah yang tinggi.

Harus dilihat sejauh mana Skim Rumah Pertamaku mampu mengatasi masalah perumahan ini. Walaupun kita menghargai usaha dilakukan kerajaan, pada masa yang sama perkara ini harus diteliti dengan lebih lanjut lagi.

Benarkah pinjaman seratus peratus tanpa perlu membayar wang deposit sebanyak sepuluh peratus bakal memberi kemudahan kepada golongan muda yang berpendapatan kurang RM3000. 

Tidak dinafikan ia dapat membantu mereka memiliki rumah pertama dengan lebih cepat. Namun harus difikirkan kemungkinan bayaran seratus peratus pinjaman itu akan mengakibatkan kita terpaksa membuat bayaran bulanan yang lebih tinggi. Sanggupkah  berbuat demikian selama 30 tahun contohnya,  mampukah?

Persoalan ini harus difikirkan. Juga samada pembiayaan seratus peratus tersebut termasuk guaman dan lain-lain caj? Jika tidak termasuk, maka pembeli perlu menyediakan sejumlah wang untuk tujuan tersebut.    

Menurut Menteri Perumahan dan Kerajaan Tempatan di dalam Dewan Rakyat, jumlah unit rumah yang diluluskan pembinaannya oleh pemaju yang dilesenkan oleh Kementerian Perumahan dan Kerajaan Tempatan dalam tempoh 2005 hingga bulan Ogos 2010 di Lembah Klang, sebanyak sepuluh peratus projek perumahan kos rendah, sepuluh peratus rumah kos sederhana dan lapan puluh peratus kos tinggi.

Berdasarkan statistik tersebut, jumlah unit rumah kos rendah dan sederhana di kawasan Lembah Klang amat sedikit berbanding dengan unit rumah kos tinggi. Jika begini keadaannya, bagaimana mungkin golongan muda mampu membeli dan memiliki rumah sendiri. Inilah juga kerisauan yang telah diutarakan oleh Gabungan Persatuan-Persatuan Pengguna Malaysia.

Jelas pemaju perumahan ingin mengaut keuntungan dengan membina rumah kos tinggi. Kerajaan sepatutnya memberi syarat yang lebih ketat kepada pemaju perumahan agar membina lebih banyak rumah mampu milik berbanding dengan rumah kos tinggi. Sekadar memberi galakan agar mereka membina lebih banyak rumah kos rendah dan sederhana tidak dapat menampung keperluan dan permintaan di pasaran.

Rumah mampu milik yang dibina pemaju pula biarlah yang selesa untuk didiami, bukan sekadar melepaskan batuk di tangga saja. Ia sepatutnya mempunyai bilik tidur yang cukup, ruang rehat yang selesa, serta kemudahan asas seperti ruang dapur dan tandas. Perkara ini penting agar semua ahli keluarga akan menyukai berada di dalam rumah.

Rumah yang tidak mempunyai cukup bilik tidur akan mendatangkan masalah. Ini kerana bilik tidur anak lelaki perlu diasingkan dari anak perempuan. Maka selalunya kita dapati anak lelaki yang terpaksa tidur di ruang tamu apabila bilik tidak mencukupi.

 Ini selalunya membuat anak lelaki memberontak, walaupun dalam diam. Apabila anak lelaki tiada ruangnya sendiri, maka dia akan jarang duduk di rumah. Sebaliknya lebih gemar melepak dengan kawan-kawan membazir waktu dengan sia-sia.

Apabila melepak dengan kawan yang salah, maka dia akan melakukan perkara-perkara yang tidak diingini. Ia akan bermula dengan merokok, dadah, jenayah dan juga zina. Semuanya berpunca dari ketidakselesaan berada di rumah.

Cetak

Bukan alam fantasi lagi

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

DALAM kegawatan moral dan krisis nilai yang melanda masyarakat dunia sekarang, kita kadang-kadang merasakan diri kita sedang berada di dalam sebuah panggung wayang dan sedang menyaksikan lakonan manusia yang serba ragam, yang baik, yang jahat, yang suci bersih dan kotor lagi cemar.

Saya merasa kita sedang menyaksikan ragam manusia itu melalui lakonan. Ini kerana banyak gerak laku dan ragam manusia, terutamanya yang menjelma dalam kelakuan yang amat jahat dan keji, yang membunuh dan merompak, yang tidak bersopan dan beradab, malah yang sanggup memaki-hamun dan bertindak kasar kepada orang lain, biasanya hanya berlaku dalam lakonan, drama atau teater, yang dahulunya dikenali dengan nama sandiwara atau bangsawan.

Saya merujuk hal ini secara langsung kepada masyarakat kita, orang Melayu dan Islam. Ketika kita menonton bangsawan atau cerita-cerita klasik tentang masyarakat Melayu dahulu kala, kita sering menonton pandangan yang menggambarkan tindakan-tindakan ganas dan jahat yang dilakukan oleh watak-watak di dalam lakonan itu.

Berbagai-bagai tindakan jahat yang tidak pernah tergambar di dalam fikiran orang yang beragama dan beradab sering dilakonkan sebagai tindakan manusia sesama sendiri.

Kita sering melihat perbuatan khianat sesama sendiri, adu domba, fitnah memfitnah sering dilakonkan sebagai gejala yang amat lumrah dalam masyarakat manusia ketika itu.

Malah perbuatan menikam dari belakang, pakatan-pakatan jahat dan sebagainya telah menjadi cara hidup yang biasa dalam masyarakat tersebut.

Akibat daripada perbuatan dan tindakan jahat manusia itu, maka banyaklah nyawa yang melayang, jiwa yang terkorban, rumah tangga yang runtuh dan musnah, malah maruah dan nama baik orang tidak lagi dihormati. Manusia menjadi amat liar dan tidak bertamadun.

Namun segala yang digambarkan dalam bangsawan dan citrawara Melayu lama itu sungguhpun menggambarkan aspek negatif masyarakat Melayu dahulu kala, tetapi sebenarnya apa yang ditayang atau dilakonkan itu hanyalah secebis kisah masyarakat yang lebih banyak kejahatannya tanpa menafikan peradaban keseluruhan masyarakat Melayu ketika itu yang penuh dengan adab sopan dan tingkah laku yang bernilai, terutamanya kerana kemurnian nilai dan cara hidup serta budaya Islam yang amat kuat mempengaruhi kehidupan orang Melayu.

Berdasarkan hal ini maka ternyata bahawa segala unsur keganasan tingkah laku dan tutur bahasa yang kita tonton itu hanyalah lakonan semata-mata dan amat jarang berlaku di alam nyata.

Keburukan itu lebih banyak merupakan khayalan dan imaginasi para pengarang yang diterjemahkan ke dalam lakonan.

Kerana tanggapan dan kenyataan yang demikianlah maka kita pada masa kini kadang-kadang tidak pernah dapat menggambarkan bahawa dalam masyarakat Melayu sekarang, segala lakonan jahat dan ganas dalam tindakan dan perkataan itu sebenarnya telah dan sedang berlaku sebagai kenyataan hidup di hadapan mata kita dan di dalam masyarakat kita sendiri.

Pada hari ini kita dapat membaca umpatan dan kecaman, fitnah dan hasutan, maki hamun dan panggilan serta gelaran liar yang amat memalukan dan menyentuh maruah sesama saudara sebangsa dan seagama yang dikeluarkan tanpa segan silu lagi di dalam media cetak yang berbentuk tabloid murahan, di dalam e-mel, Internet dan sebagainya.

Orang sekarang tidak segan silu lagi untuk menghantar e-mel yang mengandungi maki-hamun dan umpatan yang melampau kepada orang lain yang dianggapnya tidak sehaluan dengannya.

Orang akan menulis di dalam Internet dan menyebarkan ke seluruh dunia berita-berita palsu dan tohmahan yang tidak berasas semata-mata kerana ingin memuaskan perasaannya sendiri dan memberi malu kepada orang yang dianggap sebagai musuhnya, atau merosakkan nama baik dan imej musuhnya itu.

Kalau dahulu orang Melayu amat segan dan malu untuk mengeluarkan kata-kata kasar terutamanya di hadapan orang lain, tetapi sekarang ini orang sudah dapat menjaja keaiban atau kelemahan orang lain yang direka-rekakan di hadapan ribuan orang ramai dengan penuh emosi dan semangat.

Sebab itulah saya sebutkan di atas bahawa dalam keadaan dunia yang telah bertamadun dan maju ini dan yang sepatutnya lebih meningkat dari segi peradaban dan kesusilaan, terutamanya ketika kesedaran beragama amat meluas dalam masyarakat kita, maka kadang-kadang kita tidak percaya bahawa segala kelakuan dan tutur kata sumbang yang biasanya kita tonton di dalam lakonan-lakonan purba itu, rupa-rupanya benar-benar terjadi di dalam masyarakat kita yang maju ini.

Oleh itu amat tepatlah sekali tanggapan orang yang mengatakan bahawa kehidupan dan pengalaman yang kita sangkakan berlaku di alam fantasi itu, rupa-rupanya benar-benar berlaku di alam kenyataan, di dunia dan masyarakat nyata yang kita huni sekarang ini. Malah amat menggawatkan bahawa gaya negatif ini telah menjadi gaya hidup generasi tua dan muda, lelaki dan perempuan.

Statistik

111655
Hari IniHari Ini91
SemalamSemalam174
Minggu IniMinggu Ini991
Bulan IniBulan Ini4570
KeseluruhanKeseluruhan111655

Hadis Pilihan

Dari Abu Sa'id Al Khudri r.a., katanya: "Kami ikut berperang bersama-sama Rasulullah SAW pada tanggal enam belas Ramadhan. Diantara kami… Baca lagi

Riwayat Abu Sa'id Al Khudri r.a

MS ISO 9001:2008

"Memahami Islam Membina Peradaban"