Cetak

Bukan alam fantasi lagi

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

DALAM kegawatan moral dan krisis nilai yang melanda masyarakat dunia sekarang, kita kadang-kadang merasakan diri kita sedang berada di dalam sebuah panggung wayang dan sedang menyaksikan lakonan manusia yang serba ragam, yang baik, yang jahat, yang suci bersih dan kotor lagi cemar.

Saya merasa kita sedang menyaksikan ragam manusia itu melalui lakonan. Ini kerana banyak gerak laku dan ragam manusia, terutamanya yang menjelma dalam kelakuan yang amat jahat dan keji, yang membunuh dan merompak, yang tidak bersopan dan beradab, malah yang sanggup memaki-hamun dan bertindak kasar kepada orang lain, biasanya hanya berlaku dalam lakonan, drama atau teater, yang dahulunya dikenali dengan nama sandiwara atau bangsawan.

Saya merujuk hal ini secara langsung kepada masyarakat kita, orang Melayu dan Islam. Ketika kita menonton bangsawan atau cerita-cerita klasik tentang masyarakat Melayu dahulu kala, kita sering menonton pandangan yang menggambarkan tindakan-tindakan ganas dan jahat yang dilakukan oleh watak-watak di dalam lakonan itu.

Berbagai-bagai tindakan jahat yang tidak pernah tergambar di dalam fikiran orang yang beragama dan beradab sering dilakonkan sebagai tindakan manusia sesama sendiri.

Kita sering melihat perbuatan khianat sesama sendiri, adu domba, fitnah memfitnah sering dilakonkan sebagai gejala yang amat lumrah dalam masyarakat manusia ketika itu.

Malah perbuatan menikam dari belakang, pakatan-pakatan jahat dan sebagainya telah menjadi cara hidup yang biasa dalam masyarakat tersebut.

Akibat daripada perbuatan dan tindakan jahat manusia itu, maka banyaklah nyawa yang melayang, jiwa yang terkorban, rumah tangga yang runtuh dan musnah, malah maruah dan nama baik orang tidak lagi dihormati. Manusia menjadi amat liar dan tidak bertamadun.

Namun segala yang digambarkan dalam bangsawan dan citrawara Melayu lama itu sungguhpun menggambarkan aspek negatif masyarakat Melayu dahulu kala, tetapi sebenarnya apa yang ditayang atau dilakonkan itu hanyalah secebis kisah masyarakat yang lebih banyak kejahatannya tanpa menafikan peradaban keseluruhan masyarakat Melayu ketika itu yang penuh dengan adab sopan dan tingkah laku yang bernilai, terutamanya kerana kemurnian nilai dan cara hidup serta budaya Islam yang amat kuat mempengaruhi kehidupan orang Melayu.

Berdasarkan hal ini maka ternyata bahawa segala unsur keganasan tingkah laku dan tutur bahasa yang kita tonton itu hanyalah lakonan semata-mata dan amat jarang berlaku di alam nyata.

Keburukan itu lebih banyak merupakan khayalan dan imaginasi para pengarang yang diterjemahkan ke dalam lakonan.

Kerana tanggapan dan kenyataan yang demikianlah maka kita pada masa kini kadang-kadang tidak pernah dapat menggambarkan bahawa dalam masyarakat Melayu sekarang, segala lakonan jahat dan ganas dalam tindakan dan perkataan itu sebenarnya telah dan sedang berlaku sebagai kenyataan hidup di hadapan mata kita dan di dalam masyarakat kita sendiri.

Pada hari ini kita dapat membaca umpatan dan kecaman, fitnah dan hasutan, maki hamun dan panggilan serta gelaran liar yang amat memalukan dan menyentuh maruah sesama saudara sebangsa dan seagama yang dikeluarkan tanpa segan silu lagi di dalam media cetak yang berbentuk tabloid murahan, di dalam e-mel, Internet dan sebagainya.

Orang sekarang tidak segan silu lagi untuk menghantar e-mel yang mengandungi maki-hamun dan umpatan yang melampau kepada orang lain yang dianggapnya tidak sehaluan dengannya.

Orang akan menulis di dalam Internet dan menyebarkan ke seluruh dunia berita-berita palsu dan tohmahan yang tidak berasas semata-mata kerana ingin memuaskan perasaannya sendiri dan memberi malu kepada orang yang dianggap sebagai musuhnya, atau merosakkan nama baik dan imej musuhnya itu.

Kalau dahulu orang Melayu amat segan dan malu untuk mengeluarkan kata-kata kasar terutamanya di hadapan orang lain, tetapi sekarang ini orang sudah dapat menjaja keaiban atau kelemahan orang lain yang direka-rekakan di hadapan ribuan orang ramai dengan penuh emosi dan semangat.

Sebab itulah saya sebutkan di atas bahawa dalam keadaan dunia yang telah bertamadun dan maju ini dan yang sepatutnya lebih meningkat dari segi peradaban dan kesusilaan, terutamanya ketika kesedaran beragama amat meluas dalam masyarakat kita, maka kadang-kadang kita tidak percaya bahawa segala kelakuan dan tutur kata sumbang yang biasanya kita tonton di dalam lakonan-lakonan purba itu, rupa-rupanya benar-benar terjadi di dalam masyarakat kita yang maju ini.

Oleh itu amat tepatlah sekali tanggapan orang yang mengatakan bahawa kehidupan dan pengalaman yang kita sangkakan berlaku di alam fantasi itu, rupa-rupanya benar-benar berlaku di alam kenyataan, di dunia dan masyarakat nyata yang kita huni sekarang ini. Malah amat menggawatkan bahawa gaya negatif ini telah menjadi gaya hidup generasi tua dan muda, lelaki dan perempuan.

Cetak

Budi bahasa cermin peradaban bangsa

Ditulis oleh Siti Shamsiah Binti Md Supi. Posted in Utusan Malaysia

Kempen Budi Bahasa Budaya Kita perlu disambut dan dilaksanakan dengan bersungguh-sungguh. Bermula dari kempen, ia perlu dibudayakan secara berterusan dan seterusnya dijadikan sebagai warisan yang hidup kembali malah seharusnya menjadi darah daging masyarakat kita.

Selanjutnya, pertuturan yang penuh budi bahasa perlu disambut dan dibalas dengan budi bahasa juga. Sebaliknya, jangan memperleceh atau menganggap orang yang berbudi bahasa itu kecil dan lemah.

Dalam sebuah hadis riwayat Bukhari, Rasulullah s.a.w. bersabda: Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, hendaklah dia berbicara dengan baik atau diam.

Tidak mengendah atau memandang kecil pada mereka yang menegur dengan sopan demi menjaga air muka dan nama baik, hanya menjelaskan ketidakmatangan dan sikap yang kurang bijaksana. Dan ini berlaku lazimnya apabila keangkuhan telah menguasai diri. Rentetan itu, akan terbitlah di hati, ibarat menyiram air di daun keladi.

Perlu diingat bahawa di sebalik tutur kata yang manis dan sopan serta budi bahasa yang lemah lembut, orang Melayu sangat mementingkan harga diri.

Walaupun perahu sedang berlayar;

Dilanda ombak karam terbalik;

Walaupun Melayu terbilang sabar;

Apabila diinjak, pitamnya naik.

Maka, sebelum `pitam anak Melayu naik,' maka sahutlah budi bahasa dengan adab dan sopan-santun, dan bukan itu sahaja ia perlu diterima dengan akal budi yang tinggi.

Meminjam puisi Usman Awang (1988), yang dirakamkan oleh Lim Swee Tin dalam kertas kerja beliau semasa seminar di Melaka lebih seminggu lalu, yang antara lain mengungkap, Melayu itu maknanya bijaksana; Jika menipu pun bersopan; Kurang ajarnya tetap santun; Dajalnya cukup selamba; Budi bahasa jangan dikira; Beraninya cukup benar; Tunduk bila bersalah; Lembutnya cukup jantan; Berkelahi cara Melayu; Menikam dengan pantun; Menyanggah dengan senyum; Marahnya dalam tertawa; Merendah bukan menyembah; Meninggi bukan melonjak.

Begitu unik dan istimewa bangsa ini sekalipun ketika bertarung, mereka masih boleh berpantun walaupun dalam bentuk yang sungguh sinikal.

Budi bahasa juga cerminan budaya. Budi bahasa yang indah mencerminkan kebudayaan yang indah yang diamalkan oleh sesebuah masyarakat. Budaya diterbitkan oleh kebijaksanaan, maka budaya sesuatu bangsa melambangkan sebahagian daripada peradaban bangsa. Lantas budi bahasa orang Melayu telah mewakili peradaban orang Melayu, yang sifatnya sangat indah. Bukan sahaja untuk dilihat malah untuk kita semua menjadi sebahagian daripadanya.

Budi bahasa mempunyai peranan yang sangat penting dalam memelihara tamadun bangsa yang dibina. Mungkin ada benarnya bila ada yang berpendapat bahawa kempen ini menunjukkan tanda peradaban yang mula goyah. Ribut taufan dan gempa bumi adalah faktor yang menghancurkan peradaban dari aspek fizikalnya, namun bangsa yang jiwanya penuh peradaban mampu membina semula kehancuran ini. Akan tetapi apabila satu-satu bangsa sudah tidak memiliki elemen ini, maka kehancuran sesuatu peradaban akan berlaku sehingga ke akar umbi.

Dalam Musnad Imam Ahmad bin Muhammad bin Hanbal, beliau meriwayat ``Sesungguhnya aku hanya diutus untuk menyempurnakan budi pekerti yang luhur.'' Dan ini menunjukkan bahawa Islam sangat mementingkan budi bahasa sebagai antara elemen yang menyempurnakan Islam seseorang selain dari aspek akidah dan syariahnya.

Cetak

Budaya menghancurkan umat berkembang

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

ISU-ISU pembangunan negara yang berkaitan dengan agama nampaknya banyak yang menggawatkan daripada menyenangkan dalam konteks masyarakat kita sekarang. Saya menyebut perkara ini terutamanya apabila banyak perbincangan dan polemik sering dilakukan di dalam Internet dan e-mel, atau surat-surat terbang yang tidak bernama, malahan melalui tabloid yang kurang bertanggungjawab terhadap kewibawaan ilmu pengetahuan Islam dan keunikan agama Islam itu sendiri.

Budaya destruktif dan menghancurkan sama sendiri nampaknya semakin bermaharajalela di kalangan masyarakat Islam. Budaya ini membawa kepada gejala yang tidak beradab dan tidak berbudi, kekasaran sesama sendiri dan tidak segan-silu pula membawa kepada maki hamun dan dendam kesumat melanda hati nurani masyarakat kita.

Dalam Internet saban hari dapat kita baca pendedahan-pendedahan yang dibuat tentang orang terkemuka dalam masyarakat, membawa kepada tohmahan dan gambaran-gambaran buruk tentang individu tertentu yang lebih banyak diasaskan pada khayalan dan fantasi, atau hanya dengan mendengar cakap-cakap orang lain yang diulang-ulang dan dihamburkan ke sana sini tanpa kepastian dan sandaran yang benar.

Masyarakat ini sudah merupakan masyarakat yang amat meruntuh dan merosakkan. Masyarakat yang memandang segala sesuatu yang telah tertegak itu sebagai satu mainan syaitan dan hantu, yang perlu dihancurkan sama sekali dari muka bumi ini, dan setiap orang yang berjaya, telah dianggap sebagai musuhnya haruslah dihapuskan juga dari muka bumi ini.

Amat menyedihkan inilah trend pemikiran dan tindakan yang sedang berlaku di dalam dunia Islam umumnya, iaitu kerana perselisihan pandangan dan pegangan ideologi, sama ada politik, perkauman, mazhab dan sebagainya, maka orang Islam sanggup berbunuhan dan bertumpah darah sesama sendiri untuk menegakkan benang basahnya.

Cuba lihat dan kaji apakah yang sedang berlaku dalam kebanyakan negara Islam pada hari ini? Apakah umat Islam sanggup mengorbankan pandangan atau ideologi individu atau kelompok tertentu untuk kepentingan keseluruhan umat dalam sesebuah negara? Atau seluruh kelompok dan golongan yang mendakwa akan menegakkan Islam itu akan bermati-matian mempertahankan kepentingan walaupun umatnya akan hancur lebur dan rosak binasa?

Umat Islam di negara kita sedang menghadapi saat-saat kemunduran dan keruntuhan, sama ada ekonomi, pendidikan, moral, kekeluargaan, kehidupan sosial dan sebagainya. Kita sedang menyorot ke belakang dengan amat pantas disebabkan oleh pertikaian dan perselisihan sama sendiri, yang kebanyakan isunya adalah kerana isu politik kepartian yang telah diserapkan menjadi isu keislaman.

Pandangan sejagat anak-anak muda atau world view mereka telah dikelirukan sebegitu rupa dengan pentafsiran negatif tentang pembangunan negara umpamanya. Pembangunan Putrajaya, Cyber Jaya, Menara Berkembar Petronas, membawa kepada pembangunan-pembangunan fizikal lainnya sering diulas sebagai pembangunan yang sia-sia dan tidak seiring dengan pembangunan keagamaan dan kerohanian.

Banyak tanda-tanda penyakit sosial atau moral yang berlaku dalam masyarakat ditonjolkan kononnya kerana kita terlalu banyak membangun dari sudut fizikal, tidak kerohanian dan keagamaan.

Sebaliknya, pembangunan pendidikan agama dan moral, pembangunan gedung-gedung ilmu pengetahuan, termasuk gedung-gedung pengajian Islam dari semua peringkat, juga pembangunan kelas-kelas fardu ain dan Quran, masjid dan surau, latihan guru, imam dan bilal, pembasmian kemiskinan, institusi sosial, ekonomi dan sebagainya tidak dipandang dengan adil dan jujur seperti pandangan yang diberikan terhadap pembangunan Putrajaya, Menara Kembar Petronas dan sebagainya itu.

Putrajaya dan Menara Kembar Petronas itu ditonjolkan sebagai model pembangunan yang tidak berfaedah, langsung dihubungkan dengan dasar pembangunan lainnya dalam bidang ekonomi, pendidikan, sosial dan sebagainya yang semuanya dipandang sebagai simbol pembaziran dan tidak memberi manfaat kepada agama dan umat Islam.

Inilah modal yang dijaja ke sana ke mari, dipindahkan dari satu kepala manusia ke satu kepala manusia yang lain, yang disebarkan di antara kumpulan-kumpulan yang berpangkalan di seluruh negara, sehingga membawa ke pangkalan-pangkalan luar negara bahawa semua yang berada di dalam negara sekarang, daripada pemimpin hingga ke peringkat bawahan rakyat yang tidak Islamik ini adalah korup, tidak berguna dan menjadi hampas yang harus disapu ke dalam longkang.

Inilah kegawatan yang saya cuba rujukkan di atas, yang walaupun dilakukan oleh segelintir umat, tetapi kesannya amat hebat dan bahangnya amat panas sekali menjilat seluruh masyarakat kita. Pengaruhnya amat besar, terutamanya di kalangan generasi muda dan remaja atau kanak-kanak yang sedang mencari-cari identiti diri mereka, yang sedang meraba-raba mencari kebenaran setelah mereka mengalami sedikit kebebasan berfikir dan bertindak, setelah mereka merasa agak bebas daripada pergantungan kepada ibu bapa dan generasi tua dalam alam mereka.

Mereka telah berjumpa sesuatu yang agak berbeza daripada apa yang mereka terima selama ini, langsung itulah yang mereka pegang dan anuti, dan mereka pula menjadi ejen untuk menyebarkan perkara baru yang mereka temui itu, apa lagi penemuan baru itu datangnya daripada idola-idola mereka yang amat dikagumi dalam zaman kebangkitan Islam sekarang ini.

Saya mengharapkan semua orang Islam di negara kita sekarang melihat satu hakikat sahaja di kalangan kita dan bertanyakan diri sendiri dengan segera serta memberikan jawapan yang sejujur-jujurnya dan seikhlas-ikhlasnya, iaitu sejauh manakah kadar kekuatan kita sekarang ini dalam bidang ekonomi, pendidikan, moral, sosial dan politik?

Apakah keadaan kita dalam bidang-bidang tersebut semakin meningkat atau semakin tersurut ke belakang? Setelah mendapat jawapan tersebut cubalah periksa pula dengan secara serius apakah faktor yang menyebabkan keadaan tersebut berlaku? Adakah kerana masalah pemikiran, world view, pendidikan, sikap dan sebagainya?

Satu perkara yang pasti, masalah atau krisis yang sedang kita hadapi itu tidaklah berpunca daripada agama. Ini kerana agama memerangi perpecahan, sikap yang sempit, pemikiran yang jahil dan pemikiran yang negatif, malah Islam adalah agama yang dinamik dan membangun. Jadi, kenapakah umat Islam amat kuat bertelagah dan amat destruktif? Amat kasar dan amat biadab? Cuba-cubalah carikan jawapannya.

Cetak

Bioteknologi masih kurang difahami

Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman. Posted in Utusan Malaysia

Bioteknologi menggabungkan dua perkataan, bio dan teknologi. Bio bermaksud kehidupan atau benda hidup. Jadi, secara mudah, bioteknologi adalah apa-apa teknologi yang menggunakan organisme hidup seperti tumbuhan, haiwan atau mikrob.

Melihat kepada manfaat-manfaatnya, bioteknologi akan menjadi satu bidang kajian yang utama. Pelbagai produk bioteknologi akan dihasilkan dan memasuki pasaran. Soalnya, apakah produk-produk ini akan diterima oleh masyarakat?

Dalam konteks Malaysia, yang mana lebih sedikit dari separuh warganya terdiri daripada umat Islam, penerimaan ini amat bergantung kepada pandangan Islam terhadap produk-produk tersebut. Pandangan ini pula bergantung kepada proses dan prosedur yang terlibat dalam penghasilannya.

Untuk melihat perkara ini, Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) telah menjalankan satu kajian yang bertajuk Pemahaman dan Penerimaan Bioteknologi di Kalangan Masyarakat Islam: Satu Kajian Kes di Shah Alam.

Kajian ini bertujuan untuk mengukur tahap kefahaman dan penerimaan masyarakat Islam terhadap bioteknologi dan mencadangkan langkah-langkah untuk meningkatkan kedua-dua aspek ini di kalangan mereka. Namun, tulisan ini hanya akan menyentuh tentang kefahaman mereka dan cara untuk meningkatkannya.

Dalam kajian ini, seramai 1,400 orang responden telah ditemu bual secara bersemuka dengan berpandukan kepada satu borang soal selidik. Hasilnya, hanya 66.7 peratus daripada mereka yang pernah mendengar perkataan bioteknologi. Dari peratusan ini pula, hanya separuh daripada mereka (50.2 peratus atau 469 orang) yang tahu apa itu bioteknologi.

Untuk mengukur sejauh mana kefahaman 469 orang ini, mereka diberi sebanyak 11 kenyataan yang berkaitan tentang bioteknologi dan diminta untuk menentukan yang mana kenyataan yang betul dan yang mana pula yang salah. Untuk setiap jawapan yang betul, mereka diberi satu markah. Responden yang memperoleh lima markah dan ke atas, dikira lulus - yakni, kefahaman mereka tentang bioteknologi adalah agak baik. Hanya 46.2 peratus (217 orang) dari mereka yang lulus. Apa yang boleh disimpulkan di sini ialah walaupun 469 orang ini mengatakan yang mereka tahu apa itu bioteknologi, masih ada beberapa maklumat tentang bioteknologi yang mereka tidak tahu.

Dapatan ini juga menunjukkan bahawa kefahaman responden terhadap bioteknologi adalah tidak menyeluruh. Ada aspek tentang bioteknologi yang mereka sangat faham dan boleh menjawab dengan betul seperti kenyataan bahawa kajian bioteknologi berjaya menghasilkan Dolly, seekor anak kambing biri-biri. dan pemindahan genetik membolehkan pokok rambutan tahan serangan penyakit.

Manakala, ada juga aspek bioteknologi yang mereka kurang faham dan menjawab dengan salah seperti kenyataan bahawa kacang soya yang menggunakan gen kacang Brazil tidak membawa alahan kepada manusia dan pengklonan berjaya menghasilkan seorang bayi perempuan. Ini mungkin ada kaitannya dengan publisiti yang diperoleh (atau tidak diperoleh) oleh responden tersebut.

Untuk mengukur dengan lebih lanjut tentang kefahaman responden tentang bioteknologi, mereka diminta untuk menjelaskan dengan perkataan mereka sendiri, beberapa istilah bioteknologi seperti pengklonan, makanan ubah suai genetik (GMF), bio-farmaseutikal, persenyawaan in-vitro (IVF), kejuruteraan genetik dan penghasilan organ tiruan.

Melihat kepada mereka yang menjawab `tak tahu', dapat disimpulkan bahawa walaupun para responden ini mengaku bahawa mereka tahu apa itu bioteknologi, mereka tidak dapat menjelaskan idea asas tentang beberapa istilah bioteknologi. Ini menunjukkan bahawa kefahaman mereka tentang bioteknologi boleh dipersoalkan.

Data itu juga menunjukkan ada istilah yang boleh dijelaskan oleh ramai responden dan ada yang tidak. Ini menyokong kesimpulan awal bahawa fahaman responden adalah tidak menyeluruh. Maka, lebih banyak publisiti diperlukan untuk aspek-aspek yang kurang difahami seperti GMF, kejuruteraan genetik dan bio-farmaseutikal.

Namun, walaupun ramai yang tidak dapat menjelaskan istilah-istilah tersebut, berdasarkan kepada pengalaman di lapangan tersebut, didapati bahawa kebanyakan responden menyatakan bahawa mereka faham istilah-istilah itu tetapi tidak dapat menjelaskannya.

Ini menunjukkan tahap kefahaman mereka amat terhad. Bagaimanapun, ia tidak bermaksud bahawa mereka tidak faham apa-apa. Jadi, sekali lagi, maklumat tentang perkara ini perlu disebarkan dengan bahasa yang paling mudah agar masyarakat umum dapat memahaminya.

Jika kajian Pusat Maklumat Sains dan Teknologi Malaysia (Mastic) tentang sains dan teknologi, menunjukkan 27.3 peratus rakyat Malaysia tahu apa itu bioteknologi, kajian yang dijalankan oleh IKIM ini menunjukkan peratusan yang lebih rendah. Hanya 15.5 peratus yang faham tentang bioteknologi.

Kefahaman yang rendah di kalangan ummah tentang bioteknologi ini memerlukan lebih banyak maklumat disebarkan agar kita dapat meningkatkan kesedaran, kefahaman dan penerimaan mereka terhadap bioteknologi.

Kita perlu ingat bahawa dengan bilangan penduduk Islam di negara ini, penerimaan mereka boleh mempengaruhi permintaan barangan di pasaran. Jika mereka tidak menerima produk bioteknologi hanya kerana mereka tidak faham (atau tersalah faham), maka produk-produk itu akan menjadi tidak laku. Ini bermakna, segala kajian bioteknologi yang dijalankan itu akan menjadi sia-sia.

Berkaitan dengan medium penyebaran maklumat, televisyen, surat khabar dan majalah adalah yang paling sesuai kerana sumber-sumber inilah yang disebutkan oleh responden bila ditanya dari mana mereka mendapat maklumat tentang bioteknologi.

Berkaitan dengan sumber yang dipercayai pula, majoriti responden menyebut institusi penyelidikan, organisasi keagamaan, sekolah/universiti dan persatuan pengguna. Jadi, medium-medium tadi perlulah bekerjasama dengan badan-badan ini dalam menyediakan maklumat tentang bioteknologi agar maklumat-maklumat itu bukan sahaja diketahui dan difahami, tetapi juga dipercayai oleh masyarakat.

Dalam pada itu, sebagai seorang Islam, ahli masyarakat juga perlulah berusaha untuk mendapatkan sebanyak mungkin maklumat tentang bioteknologi. Ini kerana ia amat berkaitan dengan kehidupan seharian kita.

Ia melibatkan makanan yang kita makan, ubat-ubatan yang kita gunakan, malah zuriat - dalam kes IVF (dan teknologi yang seangkatan dengannya) dan pengklonan manusia. Selain itu, pencarian ilmu ini juga memenuhi tuntutan Islam agar kita mencari segala macam ilmu yang berguna untuk kehidupan manusia.

Cetak

Bilakah orang Melayu akan berubah?

Ditulis oleh Dato' Dr Ismail bin Haji Ibrahim. Posted in Utusan Malaysia

SETIAP kali menonton filem Melayu klasik saya melihat banyak pandangan yang memberikan gambaran negatif tentang budaya dan cara hidup orang Melayu zaman lampau. Perbuatan menikam dari belakang, mereka-rekakan fitnah dan cerita karut tentang orang lain kerana didorong oleh emosi cinta dan sifat tamak haloba kerana gilakan kuasa dan pangkat telah menjadi satu gejala yang amat lumrah di dalam kehidupan masyarakat yang digambarkan itu. Hal ini juga menyerlahkan unsur dalaman orang Melayu yang terlalu emosi dan bebal sehingga tidak mempunyai daya tahan yang kukuh untuk melawan hawa nafsu dan tuntutan emosi dan badannya sehingga ia tidak dapat lagi menggunakan pemikirannya yang rasional, malah kadang-kadang bertindak dengan cara yang bercanggah dengan ajaran agama. Dengan itu maka watak yang ditonjolkan itu akan dapat membunuh mangsanya, merampas isterinya, mengatur perkelahian dan bertikam dengan keris dan menyerang dari belakang tanpa disedari oleh mangsanya yang tidak berdosa.

Kini, dalam zaman moden serba canggih, malah di dalam abad baru kurun dua puluh satu ini, nampaknya gejala negatif dan cara hidup tidak bertamadun itu telah berulang kembali bagi segelintir masyarakat kita, dan mulai merebak menjadi satu wabak umum sehingga perbuatan fitnah-memfitnah, tuduh-menuduh secara tidak berasas, mengecam dan memaki hamun dari belakang, mengatur strategi kotor untuk mewujudkan kekecohan dan perselisihan di antara sesama sendiri dan seribu satu macam tindakan negatif lainnya sedang digerakkan secara berleluasa di dalam masyarakat, termasuk di kalangan anak muda dan kanak-kanak sekolah dan sebagainya.

Perbuatan itu di dalam zaman moden serba canggih ini tentulah tidak lagi menggunakan keris dan lembing, atau cerita mulut yang berpindah dari mulut ke mulut secara yang amat terhad di kalangan anggota masyarakat desa dan pedalaman yang amat terhad pula, kerana pada zaman kemajuan teknologi maklumat dan komunikasi moden ini, orang dapat menghebah dan menyebarkan cerita-cerita karut dan fitnah yang tidak berasas itu melalui mel elektronik, laman web, mesin faks dan sebagainya. Dengan itu dalam masa sesaat dua sahaja segala cerita dan berita akan sampai ke seluruh pelusuk dunia dan menjadi cerita bagi jutaan manusia dengan amat mudah sekali. Maka dengan itu ramailah yang mendengar dan mengetahuinya, dan ramai pulalah yang mempercayainya sebagai satu kebenaran.

Hal ini sebenarnya telah berlaku di dalam masyarakat setiap bangsa, iaitu ketika terdapat orang yang pakar di dalam bank umpamanya, maka orang ini akan dapat menipu bank dan pelanggannya dengan menggunakan kepakarannya sekiranya ia bersifat gelojoh, tamak haloba dan tidak amanah terhadap kerjanya. Demikianlah halnya keadaan yang berlaku di dalam bidang-bidang pekerjaan lain.

Ketika Rasulullah SAW diutuskan oleh Allah SWT untuk menyebarkan ajaran Islam, di sekeliling baginda terdapat golongan musyrikin dan golongan munafik yang menentang baginda. Golongan musyrikin yang terang-terang menentang Islam dapat dikesan dengan amat mudah oleh baginda, tetapi golongan munafik amat sukar dikesan, kerana mereka adalah ibarat talam dua muka, pepat di luar rencong di dalam. Golongan berilmu yang berusaha menyebarkan keburukan di dalam masyarakat secara berselindung dan bersembunyi sekarang ini samalah sifat dan taktiknya seperti golongan munafik ini. Mereka menyebar cerita-cerita keji dan buruk di dalam Internet atau mel elektronik di sebalik nama-nama yang tidak dikenali. Identiti mereka tersembunyi, dan mereka tidak akan melahirkan nama mereka secara terang. Di dalam masyarakat mungkin mereka sebahagian daripada kita, tetapi di dalam Internet mereka adalah musuh kita.

Mungkin hal yang sama inilah yang berlaku di dalam institusi bank yang diheboh-hebohkan sekarang. Mereka yang membocorkan rahsia akaun peribadi orang-orang yang tertentu, atau institusi-institusi yang tidak disukainya di dalam internet dengan tujuan menghasut dan mendedahkan maklumat rahsia, maka mereka adalah golongan yang menggunakan kepakaran dan ilmu mereka sebagai orang profesional, tetapi sebenarnya mereka tidak profesional.

Kita amat berbangga melihat negara kita menghasilkan ahli-ahli profesional yang ramai semenjak kita mencapai kemerdekaan, dan di antara ahli-ahli profesional itu maka bilangan yang ramai juga adalah terdiri daripada profesional Melayu yang dihasilkan dari dasar ekonomi baru. Ketika ramai daripada mereka yang benar-benar bersifat profesional, yang muncul di dalam program-program TV, radio, di IPT, di hospital, industri, dan sebagainya, maka kita amat dukacita melihat segelintir daripadanya yang bersikap tidak profesional ketika menjalankan tugasnya semata-mata kerana didorong oleh rasa sentimen dan fanatik kepada sesuatu fahaman politik atau pendirian yang tertentu.

Oleh itu nampaknya kerja kita belum selesai, iaitu sesudah berjaya melahirkan ramai ahli profesional, maka kita harus pula mendidik mereka supaya benar-benar profesional di dalam menjalankan tanggungjawab dan tugasnya. Kerja kita menjadi bertambah berat kerana kebanyakan mereka adalah terdiri daripada orang Melayu yang beragama Islam pula. Nampaknya catatan sejarah tentang cara hidup dan tingkah laku negatif orang Melayu seperti yang digambarkan di dalam filem-filem Melayu klasik itu akan terus berlaku dan terus diamalkan oleh generasi kini. Kita telah berusaha mengubah cara berfikir dan pemikiran tersebut dengan berbagai-bagai cara, tetapi kesannya kelihatan amat sedikit.

Semoga kita masih mempunyai masa untuk menangani masalah ini sehingga apa yang kita tonton di dalam filem-filem Melayu klasik itu hanya kekal menjadi catatan sejarah kerana orang Melayu telah berubah!

Statistik

105203
Hari IniHari Ini64
SemalamSemalam154
Minggu IniMinggu Ini530
Bulan IniBulan Ini2538
KeseluruhanKeseluruhan105203

Hadis Pilihan

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a.: Nabi s.a.w pernah bersabda, "Seorang hamba Allah boleh mengucapkan perkatan yang menyenangkan Allah dan dengna… Baca lagi

Riwayat Abu Hurairah r.a

MS ISO 9001:2008

"Memahami Islam Membina Peradaban"